Hyeonjong dari Joseon

Hyeonjong dari Joseon (Jawi: هيونجوڠ دري جوسون; 14 Mac 1641 - 17 September 1674) ialah raja ke-18 Dinasti Joseon Korea, yang memerintah dari 1659 hingga 1674. Pemerintahannya kebanyakannya ditandai oleh konflik besar di antara puak politik negara dalam pelbagai isu, terutama isu perkabungan.

Hyeonjong dari Joseon
朝鮮顯宗
조선 현종
هيونجوڠ دري جوسون
Raja Joseon
Pemerintahan1659–1674
Didahului olehHyojong dari Joseon
Diikuti olehSukjong dari Joseon
Keputeraan(1641-03-14)14 Mac 1641
Shenyang, Dinasti Qing
Kemangkatan17 September 1674(1674-09-17) (umur 33)
Hanseong, Kerajaan Joseon
PasanganPermaisuri Myeongseong
Nama selepas mangkat
Raja Sohyu Yeongyung Dondeok Suseong Sunmun Sukmu Gyungin Changhyo Agung
소휴연경돈덕수성순문숙무경인창효대왕
昭休衍慶敦德綏成純文肅武敬仁彰孝大王
Nama tokong
Hyeonjong (현종, 顯宗)
KerabatJeonju Yi
AyahandaHyojong dari Joseon
BondaPermaisuri Inseon
Hyeonjong dari Joseon
Hangul현종
Hanja顯宗
Perumian SemakanHyeonjong
McCune–ReischauerHyŏnjong
Nama lahir
Hangul이연
Hanja李棩
Perumian SemakanI Yeon
McCune–ReischauerI Yŏn
Nama sopan
Hangul경직
Hanja景直
Perumian SemakanGyeongjik
McCune–ReischauerKyŏngjik

BiografiSunting

Latar belakangSunting

Hyeonjong dilahirkan pada tahun 1641 sebagai putera pertama Raja Hyojong dengan nama Yi Yeon, ketika ayahandanya masih di China sebagai tawanan dinasti Qing; dengan demikian baginda diputerakan di Shenyang sebelum dinasti Qing secara rasmi memindahkan ibu kotanya ke Beijing setelah mengalahkan dinasti Ming pada tahun 1644. Baginda kembali ke Korea pada tahun 1645 bersama ayahandanya dan menjadi Putera Mahkota pada tahun 1651.

Konflik Mengenai Pemakaman Hyojong (Kontroversi Yesong)Sunting

Ketika Raja Hyojong mangkat pada tahun 1659, Hyeonjong menggantikan ayahnya sebagai raja Joseon. Isu pertama semasa pemerintahannya ialah perkabungan bagi Hyeonjong; puak Barat yang konservatif dan puak Selatan yang liberal bertelagah tentang berapa lama Permaisuri Jangryeol, isteri kedua Raja Injo, harus memakai pakaian perkabungan sesuai dengan bentuk pemakaman Konfusianisme. Puak Barat, yang diketuai oleh Song Si-yeol, berpendapat bahawa Permaisuri perlu memakai pakaian perkabungan hanya selama satu tahun, sementara puak Selatan dan pemimpin mereka Heo Jeok menginginkan tempoh 3 tahun. Konflik ini timbul kerana tidak ada catatan sebelumnya mengenai syarat perkabungan Konfusianisme apabila anak tiri kedua yang benar-benar menggantikan keluarga mereka meninggal. Puak Barat ingin mengikuti kebiasaan untuk anak tiri kedua, sementara orang-orang Selatan berpendapat Hyojong layak mendapat perkabungan tahun kerana Hyojong sebenarnya menggantikan Raja Injo dalam pewarisan takhta.

Keputusan terakhir terletak pada keputusan Raja Hyeonjong yang masih muda; baginda memilih untuk menguatkuasakan jangka waktu 1 tahun, yang akan menjadikan puak Barat sebagai puak utama. Namun, pada waktu yang sama, Hyeonjong tidak menyingkirkan Heo Jeok dari jawatan Perdana Menteri, untuk mencegah orang Barat daripada mengancam kekuasaan diraja. Perseteruan antara puak-puak Selatan dan Barat sangat sengit oleh isu perkabungan. Sebelumnya, setelah kejatuhan puak Utara Besar pada tahun 1623, puak-puak Barat dan Selatan membentuk pakatan politik di bawah pimpinan Raja Hyojong, tetapi dalam masalah perkabungan, kedua-dua belah pihak tidak dapat didamaikan, yang menyebabkan kemungkinan berlakunya konfrontasi.

Hyeonjong pada awalnya mengekalkan keseimbangan dua puak dengan berkompromi antara mereka dengan tempoh 1 tahun cadangan puak Barat dan menjaga puak Selatan dengan mengekalkan Heo Jeok sebagai Perdana Menteri, dan kedua-dua puak itu meneruskan hubungan damai buat sementara waktu. Namun, pada tahun 1674, ketika Permaisuri Inseon, suri Hyojong dan ibunda Hyeonjong mangkat, masalah perkabungan muncul lagi; puak Selatan mahukan Permaisuri Jaeui memakai pakaian perkabungan selama satu tahun sementara orang Barat lebih suka tempoh sembilan bulan. Kali ini Hyeonjong mendengar puak Selatan dan memilih kaedah mereka, menjadikan puak Selatan sebagai puak politik utama berbanding puak Barat. Kontroversi perkabungan berlanjutan walaupun Hyeonjong mangkat pada tahun 1675, dan diselesaikan oleh pengganti Hyeonjong, Raja Sukjong, yang melarang semua perdebatan mengenai isu tersebut. Kontroversi itu malah mempengaruhi penerbitan sejarah rasmi era Hyeonjong; pada mulanya ia ditulis terutamanya oleh puak Selatan tetapi kemudiannya disemak semula oleh sejarawan puak Barat.

PencapaianSunting

Pada tahun 1666 semasa pemerintahan Hyeonjong, setelah lebih dari tiga belas tahun tawanan, orang Belanda Hendrick Hamel meninggalkan Korea dan kembali ke Belanda, lalu menulis sebuah buku tentang Dinasti Joseon dan pengalamannya di Korea, yang memperkenalkan kerajaan ini kepada banyak orang Eropah.

Hyeonjong menghentikan rancangan penaklukan utara Hyojong kerana Joseon telah menjadi negeri ufti Dinasti Qing. Selanjutnya, setelah kemenangan melawan Dinasti Ming, Dinasti Qing telah menjadi terlalu kuat untuk melawan. Namun, Hyeonjong meneruskan pengembangan dan pembinaan semula tentera Hyojong terhadap negara yang hancur akibat Perang Tujuh Tahun dan dua serangan Manchu. Baginda juga mendorong astronomi dan percetakan. percetakanjuga secara sah melarang perkahwinan antara saudara-mara dan juga antara mereka yang mempunyai nama keluarga yang sama. Baginda mangkat pada tahun 1674, dan digantikan oleh anaknya Sukjong.

KeluargaSunting

  1. Permaisuri Myeongseong dari suku Cheongpung Kim (13 Jun 1642 - 21 Januari 1684) (명성 왕후 김씨)[1]
    1. Puteri Myeongseon (1660 - 2 Ogos 1673) (명선 공주)
    2. Putera Mahkota Yi Sun (7 Oktober 1661 - 12 Julai 1720) (왕세자 이순)
    3. Puteri Myeonghye (1665 - 27 April 1673) (명혜 공주)
    4. Puteri Myeongan (1667 - 16 Mei 1687) (명안 공주)

Nama penuh selepas kemangkatanSunting

  • Raja Hyeonjong Sohyu Yeongyung Dondeok Suseong Sunmun Sukmu Gyungin Changhyo Agung Korea
  • 현종소휴연경돈덕수성순문숙무경인창효대왕
  • 顯宗昭休衍慶敦德綏成純文肅武敬仁彰孝大王
  • راج هيونجوڠ سوهيو يوڠيوڠ دوندوق سوسوڠ سونمون سوكمو ڬيوڠين چڠهيو اڬوڠ كوريا

Gambaran moden dalam budaya popularSunting

Lihat jugaSunting

RujukanSunting

Catatan
  1. ^ Jangan boleh dikelirukan dengan Myeongseong yang lain, dengan suku kata Sino-Korea yang sama tetapi dengan hanja yang berbeza, yang berasal dari keturunan isteri kedua Sukjong (suku Yeoheung Min)
Sumber
  • 현종 (dalam bahasa Korean). Doosan Encyclopedia.CS1 maint: unrecognized language (link)
Hyeonjong dari Joseon
Tarikh keputeraan: 15 Mac 1641 Tarikh kemangkatan: 17 September 1674
Gelaran pemerintah
Didahului oleh
Hyojong
Raja Joseon
1659–1674
Diikuti oleh:
Sukjong