Hyojong dari Joseon

Hyojong dari Joseon (Jawi: هيوجوڠ دري جوسون; 3 Julai 1619 - 23 Jun 1659) ialah raja ketujuh belas Dinasti Joseon Korea dari tahun 1649 hingga 1659. Baginda terkenal kerana perancangan baginda untuk ekspedisi ke dinasti Qing Manchu, dan kempennya melawan Kerajaan Rusia atas permintaan dinasti Qing. Rancangannya untuk ekspedisi utara tidak pernah dilaksanakan memandangkan baginda mangkat sebelum kempen dimulakan.

Hyojong dari Joseon
朝鮮孝宗
조선 효종
هيوجوڠ دري جوسون
Raja Joseon
Pemerintahan1649–1659
Didahului olehInjo dari Joseon
Diikuti olehHyeonjong dari Joseon
Keputeraan(1619-07-03)3 Julai 1619
Hanseong, Kerajaan Joseon
Kemangkatan23 Jun 1659(1659-06-23) (umur 39)
Hanseong, Kerajaan Joseon
PasanganPermaisuri Inseon
Nama selepas mangkat
Raja Heumcheon Daldo Gwanggok Hongyeol Seonmun Jangmu Sinseong Hyeonin Myeongeui Jeongdeok Agung
흠천달도광의홍열선문장무신성현인명의정덕대왕
欽天達道光毅弘烈宣文章武神聖顯仁明義正德大王
Nama tokong
Hyojong (효종, 孝宗)
KerabatJeonju Yi
AyahandaInjo dari Joseon
BondaPermaisuri Inryeol
Hyojong dari Joseon
Hangul효종
Hanja孝宗
Perumian SemakanHyojong
McCune–ReischauerHyojong
Nama lahir
Hangul이호
Hanja李淏
Perumian SemakanYi Ho
McCune–ReischauerYi Ho

BiografiSunting

Keputeraan dan latar belakangSunting

Raja Hyojong diputerakan pada tahun 1619 sebagai putera kedua Raja Injo semasa ayahandanya masih seorang putera. Pada tahun 1623, ketika puak Barat (西人) melancarkan kudeta yang menggulingkan Gwanghaegun ketika itu dan menabalkan Injo, Hyojong dipanggil ke istana bersama dengan ayahandanya dan diberi gelaran Bongrimdaegun (Putera Besar Bongrim) pada tahun 1626.

Tawanan dinasti QingSunting

Pada tahun 1627, dasar diplomatik berkeras Raja Injo membawa perang antara Korea dan Manchu. Kemudian, pada tahun 1636, Manchu (dinasti Qing) mengalahkan Joseon, dan Raja Injo berjanji setia kepada maharaja Qing di Samjeondo, sujud di kaki Hong Taiji sembilan kali. Di sana, Injo dan Hong Taiji menandatangani perjanjian, yang merangkumi Manchu akan membawa Putera Mahkota Sohyeon, putera sulung Injo, dan Hyojong ke China sebagai tawanan.

Semasa pengasingannya di China, Hyojong kebanyakannya berusaha mempertahankan kakandanya daripada ancaman dinasti Qing. Hong Taiji dan pasukannya di Manchu masih berperang melawan dinasti Ming Cina dan juga terlibat dalam pertempuran dengan orang Mongol dan Muslim Cina; dan berkali-kali, maharaja Qing meminta Putera Sohyeon pergi ke medan perang dan membantu memerintahkan pasukan untuk menentang musuh-musuh Manchu. Namun, Hyojong risau akan saudaranya kerana Putera Sohyeon ialah pewaris rasmi takhta Joseon dan tidak mempunyai pengalaman ketenteraan. Baginda terus memerangi orang-orang China di tempat saudaranya, dan juga mengikuti Sohyeon untuk bertempur melawan Uighur dan Muslim di bahagian barat.

Bersama saudaranya, baginda membuat hubungan dengan orang Eropah semasa berada di China; dan juga baginda mengetahui bahawa Joseon perlu mengembangkan teknologi baru dan sistem politik dan ketenteraan yang lebih kuat untuk melindungi dirinya daripada kuasa asing. Baginda juga menimbulkan dendam terhadap dinasti Qing, yang memisahkannya dari negara asalnya dan keluarganya. Pada masa inilah baginda memutuskan untuk membuat perancangan besar-besaran untuk kempen utara melawan Manchu, tindakan membalas dendam pada dinasti Qing untuk perang tahun 1636.

PertabalanSunting

Pada tahun 1645, Putera Mahkota Sohyeon kembali ke Joseon sendirian, untuk menggantikan Injo ke takhta dan membantu Injo untuk memerintah negara. Namun, baginda sering bertentangan dengan Injo, yang tidak menyukai pandangan terbuka Sohyeon mengenai budaya Eropah dan pandangan diplomatik dari dinasti Qing. Tidak lama kemudian, baginda ditemui mangkat di bilik Raja, dan dikebumikan dengan cepat setelah pemakaman singkat. Kemudian, Injo juga menghukum isteri Sohyeon yang berusaha mencari sebab sebenar kemangkatan suaminya. Legenda mengatakan bahawa Injo membunuh anaknya sendiri dengan batu dakwat yang dibawa Putera Mahkota dari China.

Daripada memilih putera sulung kepada Putera Mahkota Sohyeon, Putera Suk Chul, sebagai pengganti berikutnya, Injo memilih Putera Mahkota Bong Rim dan memberinya gelaran Putera Mahkota. Ketika Raja Injo mangkat pada tahun 1649, Hyojong mewarisi takhta, menjadi raja Joseon yang ke-17.

Kempen utaraSunting

Setelah naik takhta, baginda mula melakukan pembaharuan dan pengembangan tentera Korea ; pertama baginda menyingkirkan Kim Ja-jeom, yang telah merosakkan politik dan mempunyai kuasa yang lebih besar daripada raja sendiri. Kemudian, baginda memanggil Song Si-yeol (Hangul : 송시열 Hanja : 宋時烈) dan Kim Sang-heon ke istananya, yang mendukung perang melawan Dinasti Qing. Pengembangan ketenteraannya sangat besar, dan baginda juga membina beberapa kubu perbatasan di sepanjang Sungai Yalu, tempat Joseon dan Qing berkongsi sempadan. Ketika sekelompok pelaut Belanda termasuk Hendrick Hamel hanyut di Pulau Jeju, Hyojong memerintahkan mereka untuk membina musket untuk tentera, memberikan musket kepada Korea untuk pertama kalinya setelah Perang Tujuh Tahun.

Namun, dinasti Qing terus berkembang, berkembang dengan cepat ke barat setelah berjaya menakluki Ming pada tahun 1644. Kempen ini tidak dapat dilaksanakan, kerana Manchu mengasimilasikan tentera China yang besar ke dalam pasukan mereka. Tentera Joseon, walaupun telah direformasi dan diperluas, tidak dapat ditandingi dengan gabungan pasukan Manchu dan China. Juga, dinasti Qing mula memperlakukan Joseon sebagai rakan dan sekutu terdekatnya.

Tentera yang diperluas mula-mula beraksi pada tahun 1654, ketika Dinasti Qing meminta pertolongan untuk melawan menyerang Rusia. 150 orang tentera bersenapang musket Joseon, bersama dengan 3,000 Manchu, bertemu dengan tentera Rusia di Pertempuran Hutong (Hangul : 호통 Hanja : 好 通), Yilan sekarang, yang dimenangi oleh pasukan bersekutu Qing–Joseon. Empat tahun kemudian, pada tahun 1658, Hyojong mengirim pasukan sekali lagi untuk menolong dinasti Qing menentang Rusia; 260 tentera musket dan meriam Joseon diketuai oleh Shin Ryu menyertai kuasa-kuasa Ninguta Tentera Gabenor Sarhuda, bergabung tenaga belayar ke hilir Sungai Hurka dan Sungai Sungari dan bertemu dengan tentera Rusia di bawah perintah Cossack Amur, Onufrij Stepanov berhampiran Sungai Sungari ke Amur, membunuh 270 orang Rusia dan mengusir mereka dari wilayah Manchu. Pertempuran melawan Rusia membuktikan bahawa reformasi Hyojong telah menstabilkan tentera Joseon, walaupun mereka tidak pernah dilancarkan lagi. Walaupun berkempen, Rusia dan Joseon tetap berada dalam keadaan baik. Kempen Utara tersebut dikenali sebagai Naseon Jeongbeol (Hangul : 나선 정벌 Hanja : 羅 禪 征伐), atau "Penindasan orang Rusia").

Pencapaian lainSunting

Selama pemerintahannya, banyak buku tentang pertanian diterbitkan untuk mempromosikan pertanian, yang telah hancur semasa Perang Tujuh Tahun. Hyojong juga meneruskan pembinaan semula yang dilakukan Gwanghaegun; baginda mempunyai masa yang sukar untuk memulihkan ekonomi pada masa yang sama mengembangkan tentera. Baginda juga harus membuat lebih banyak syiling dengan logam yang boleh digunakan untuk membuat peluru, tetapi harus mengalah untuk membangun kembali kerajaannya. Baginda mempunyai tekanan yang terlalu tinggi dalam menangani banyak masalah di dalam dan di luar negara, dan mangkat pada usia awal 40 tahun pada tahun 1659. Walaupun rancangan baginda untuk penaklukan utara tidak pernah dilaksanakan, banyak orang menganggapnya sebagai penguasa yang cemerlang dan berani yang mengabdikan hidupnya untuk berkhidmat kepada bangsanya.

LeluhurSunting

KeluargaSunting

  1. Permaisuri Inseon dari suku Deoksu Jang (9 Februari 1619 - 19 Mac 1674) (인선 왕후 장씨)
    1. Puteri Sukshin (1635 - 1637) (숙신 공주)
    2. Puteri Sukan (1636 - 22 Disember 1697) (숙안 공주)
    3. Puteri Sukmyeong (1640 - 17 Mac 1699) (숙명 공주)
    4. Putera Mahkota Yi Yeon (14 Mac 1641 - 17 September 1674) (왕세자 연)
    5. Puteri Sukhwi (1642 - 27 Oktober 1696) (숙휘 공주)
    6. Puteri Sukjeong (1645 - 13 Jun 1668) (숙정 공주)
    7. Puteri Sukgyeong (1648 - 9 Januari 1671) (숙경 공주)
    8. Puteri Uisun (1635 - 1662) (의순 공주)[1]
  2. Damping Mulia Diraja An dari suku Gyeongju Lee (September 1622 - Oktober 1693) (안빈 이씨)
    1. Puteri Suknyeong (1649 - 17 September 1666) (숙녕 옹주)
  3. Damping Diraja Suk-ui suku Kim (숙의 김씨)
  4. Damping Diraja Suk-won dari suku Jeong (숙원 정씨)

Nama penuh selepas kemangkatanSunting

  • Raja Hyojong Heumcheon Daldo Gwanggok Hongyeol Seonmun Jangmu Sinseong Hyeonin Myeongeui Jeongdeok Agung Korea
  • 효종흠천달도광의홍열선문장무신성현인명의정덕대왕
  • 孝宗欽天達道光毅弘烈宣文章武神聖顯仁明義正德大王
  • راج هيوجوڠ هومچون دلدو ڬواڠڬوق هوڠيول سونمون جڠمو سينسوڠ هياونين ميوڠوي جوڠدوق اڬوڠ كوريا

Gambaran modenSunting

Lihat jugaSunting

RujukanSunting

  1. ^ Anak perempuan angkat. Dia sebenarnya anak perempuan empat pupu Hyojong, Yi Gye-Yun, Putera Gyemlim [금림군(錦林君) 이계윤(李愷胤)].

Pautan luarSunting

Hyojong dari Joseon
Tarikh keputeraan: 3 Julai 1619 Tarikh kemangkatan: 23 Jun 1659
Gelaran pemerintah
Didahului oleh
Injo
Raja Joseon
1649–1659
Diikuti oleh:
Hyeonjong