Perang Baekje–Tang

Perang Baekje–Tang berlaku antara Baekje dan pasukan perikatan Tang dan Silla antara tahun 660 dan 663. Dalam beberapa hal, ini merupakan sampingan kepada Perang Goguryeo–Tang pada masa itu. Setelah banyak serangan oleh pasukan gabungan Baekje dan Goguryeo, Raja Muyeol dari Silla meminta pertolongan dari Maharaja Gaozong dari Tang untuk menolong kerajaannya yang mula lemah. Maharaja Gaozong mengabulkan permintaannya dan melancarkan pencerobohan Baekje pada tahun 660. Setelah penaklukan Baekje pada akhir tahun itu, pasukan setia dari Baekje dengan bantuan sekutu Yamato berusaha menentang penjajahan ke atas kerajaan mereka sehingga kedua-dua pasukan sekutu itu hancur pada tahun 663.

Perang Baekje–Tang
Tang-Korean wars.png
Tarikh660 (kerajaan)
660–663 (penentangan)
Lokasi
Keputusan Kemenangan Tang China dan Silla
Perubahan
wilayah
Pengilhakan Baekje oleh Tang
Pihak yang terlibat
Tang
Silla
Baekje
Yamato
Goguryeo
Komandan dan pemimpin
Su Dingfang
Liu Rengui
Kim Chun-Chu
Gim Yu-sin
Uija dari Baekje
Buyeo Yung
Gyebaek
Gwisil Boksin

Latar belakangSunting

Kerajaan Silla telah membentuk perikatan ketenteraan dengan kerajaan Tang di bawah pemerintahan Maharaja Gaozong.[1] Ketika Goguryeo dan Baekje masing-masing menyerang Silla dari utara dan barat, Ratu Seondeok dari Silla telah mengirim utusan ke kerajaan Tang untuk meminta bantuan ketenteraan. Pada tahun 650, Maharaja Gaozong menerima satu puisi, yang ditulis oleh Ratu Seondeok, dari utusan putera Kim Chunchu (yang kemudiannya akan menjadi raja takhta Silla sebagai Raja Muyeol).[2] Baekje telah bersekutu dengan Yamato Wa pada tahun 653.[3] Walaupun Baekje bersekutu dengan Goguryeo, lembah Sungai Han memisahkan kedua-dua negeri dan menjadi penghalang untuk saling membantu ketika perang. Raja Muyeol memegang takhta Silla pada tahun 654.[4] Antara tahun 655 dan 659, sempadan Silla diganggu oleh Baekje dan Goguryeo; oleh itu, Silla meminta bantuan Tang.[5]

Perjalanan perangSunting

Pada tahun 658, Maharaja Gaozong telah mengirim tentera untuk menyerang Goguryeo.[6] Tidak lama kemudian, pada tahun 660, baginda mengirim pasukan Tang ke arah Baekje untuk membantu Silla.[1] Pasukan tersbeut terdiri daripada 130,000 orang tentera. Semasa ekspedisi ini, Laksamana Su Dingfang memerintah armada Tang dan berlayar terus menuju Baekje.[2] Armada Tang berlayar melintasi Laut Kuning, menuju Sungai Geum,[7] dan tenteranya mendarat di pesisir barat Baekje. Setelah pendaratan tentera, pasukan Tang bergerak lebih jauh ke arah Sabi, ibu kota Baekje.[5]

Putera Mahkota Kim Beopmin, Jeneral Kim Yusin, Jeneral Kim Pumil, dan Jeneral Kim Heumsun dikirim bersama pasukan Silla dan berangkat ke arah barat menuju Pertempuran Hwangsanbeol.[5] Ia terdiri daripada 50,000 orang tentera.[1] Mereka berjalan menuju Baekje dari sempadan timur, dan menyeberangi Pergunungan Sobaek.[2] Jeneral Kim Yusin memimpin tentera Silla melintasi hantaran Tanhyon menuju Dataran Hwangsan,[7] tetapi Jeneral Gyebaek hanya dapat mengumpulkan kekuatan sekitar 5,000 orang dari pasukan Baekje sebagai pertahanan melawan tentera Silla yang mara. Di Dataran Hwangsan, tentera Silla mengalahkan pasukan Baekje pimpinan Jeneral Gyebaek.

Pada tahun 660, ibu kota Baekje Sabi jatuh ke tangan Tang dan Silla.[7] Sekitar 10,000 orang tentera Baekje terbunuh dalam pengepungan. Baekje ditakluk sepenuhnya pada 18 Julai 660,[1] ketika Raja Uija dari Baekje menyerah di Ungjin.[2] Tentera Tang mengambil raja, putera mahkota, 93 pegawai, dan 20,000 tentera sebagai tawanan.[8]

SelepasSunting

Raja dan putera mahkota Baekje dihantar sebagai tebusan ke kerajaan Tang.[1] Kerajaan Tang mengilhak wilayah itu dan menubuhkan lima pentadbiran tentera untuk menguasai wilayah tersebut dan bukannya Silla, yang mereka terima keputusan itu dengan berat hati.[9]

Jalan penentanganSunting

Dalam usaha terakhir, Jeneral Gwisil Boksin memimpin penentangan terhadap penjajahan Tang di Baekje. Beliau meminta bantuan ketenteraan dari sekutu Yamato mereka. Pada tahun 661, Maharani Saimei (yang sebelumnya memerintah sebagai Maharani Kōgyoku ) dan Putera Naka tidak bersedia untuk berperang dan mengirim Putera Buyeo Pung dari Baekje, yang telah berada di Yamato Wa selama lebih dari 30 tahun, untuk membantu perlawanan. Pada tahun 662, mereka menghantar ekspedisi untuk membantu Jeneral Gwisil Boksin.[10] Setahun kemudian, 27.000 tentera Yamato dikirim sebagai bala bantuan. Armada Tang, yang terdiri dari 170 kapal, maju menuju Chuyu dan mengepung kota di Sungai Baekgang.[11]

Pada tahun 663 pada pertempuran Baekgang, perlawanan Baekje dan Yamato dimusnahkan oleh pasukan Tang dan Silla.[12] Ketika armada Yamato menggunakan armada Tang selama dua hari, mereka akhirnya dihancurkan oleh armada Tang dan tumpas dalam serangan balas yang menjadi penentu. Semasa pertarungan, Jeneral Echi no Takutsu telah dibunuh. Putera Buyeo Pung dari Baekje dan beberapa anak buahnya kemudian melarikan diri ke Goguryeo.[11]

Lihat jugaSunting

RujukanSunting

  1. ^ a b c d e Lee 1997, 17
  2. ^ a b c d Seth 2010, 44.
  3. ^ Kim 2005, 37.
  4. ^ Kim 2005, 37–38.
  5. ^ a b c Kim 2005, 38.
  6. ^ Ebrey, Walthall & Palais 2006, 106.
  7. ^ a b c Yu 2012, 31.
  8. ^ Kim 2005, 39
  9. ^ Ebrey, Walthall & Palais 2006, 106–107.
  10. ^ Farris 1985, 10.
  11. ^ a b Farris 1985, 11.
  12. ^ Ota 2012, 302.

 

BibliografiSunting

  • Ebrey, Patricia Buckley; Walthall, Anne; Palais, James B. (2006). East Asia: A cultural, social, and political history. Boston: Houghton Mifflin. ISBN 9780618133840.CS1 maint: ref=harv (link)
  • Farris, William Wayne (1985). Population, disease, and land in early Japan, 645-900. Cambridge: Harvard University Press. ISBN 9780674690059.CS1 maint: ref=harv (link)
  • Kim, Djun Kil (2005). The history of Korea (ed. 1st). Westport: Greenwood Press. ISBN 9780313038532.CS1 maint: ref=harv (link)
  • Lee, Kenneth B. (1997). Korea and East Asia: The story of a phoenix. Westport: Praeger. ISBN 9780275958237.CS1 maint: ref=harv (link)
  • Ota, Fumio (2012). "The Japanese way of war". The Oxford handbook on war. Corby: Oxford University Press. ISBN 9780199562930.CS1 maint: ref=harv (link)
  • Seth, Michael J. (2010). A history of Korea: From antiquity to the present. Lanham: Rowman & Littlefield. ISBN 9780742567177.CS1 maint: ref=harv (link)
  • Yu, Chai-Shin (2012). The new history of Korean civilization. Bloomington: iUniverse. ISBN 9781462055593.CS1 maint: ref=harv (link)