Diakritik atau tanda diakritik merupakan tanda baca tambahan pada huruf yang sedikit sebanyak mengubah nilai fonetik huruf tersebut, contoh tanda ´ pada é mewakili sebutan e taling.[1][2]

Huruf a dengan tanda loghat (acute)

Jenis mengikut bentuk sunting

Takuk sunting

Garis-garis ini pada awalnya digunakan untuk menandakan suku kata mana yang perlu ditekankan sebutannya semasa dibaca; tekanan sebutan ini diberi nama aksen [ak.sén].[3]

Huruf contoh Tanda tunggal Nama
Bahasa Melayu
  ´ Aksen tirus (Acute accent)
  ` Aksen berat (Grave accent)
  ˆ Sirkumfleks (Circumflex)

Titik dan bulatan sunting

Huruf contoh Tanda tunggal Nama
  Umlaut
Cincin (Ring)

Garis sunting

Huruf contoh Tanda tunggal Nama
  Makron (Macron)
  ˜ Tilde

Lekukan sunting

Huruf contoh Tanda tunggal Nama
Cedilla
Ogonek

Lihat juga sunting

Rujukan sunting

  1. ^ Pusat Bahasa Jabatan Pendidikan Republik Indonesia "Kamus Besar Bahasa Indonesia dalam jaringan". Dicapai pada 2013-03-25.
  2. ^ "Arti kata diakritik". Dicapai pada 25-3-2013. Check date values in: |accessdate= (bantuan)
  3. ^ "aksen". Kamus Dewan (ed. ke-4). Dewan Bahasa dan Pustaka. 2017.

Pautan luar sunting