Maharaja Meiji

Maharaja Meiji (明治天皇, Meiji-tennō) (3 November 185230 Julai 1912) ialah Maharaja Jepun yang ke-122 menurut susunan pewarisan takhta tradisional, memerintah sejak 3 Februari 1867 sehingga hari kemangkatan baginda.

Maharaja Meiji
明治天皇
Maharaja Jepun
Black and white photo of emperor Meiji of Japan.jpg
Pemerintahan3 Februari 186730 Julai 1912
Pertabalan3 Februari 1867
PendahuluMaharaja Kōmei
PenggantiMaharaja Taishō
PasanganMaharani Shōken
AnakandaPutera Raja Yoshihito
Puteri Masako
Puteri Fusako
Puteri Nobuko
Puteri Toshiko
Kerabat dirajaIstana Diraja Jepun
AyahandaMaharaja Kōmei
BondaNakayama Yoshiko

Nama diri baginda ialah Mutsuhito (睦仁). Sepertilah maharaja-maharaja sebelumnya, baginda dikenali dengan nama mangkatnya. Selepas kemangkatan baginda bermulanya satu tradisi baru iaitu memberikan zaman pemerintahan mendiang maharaja kepada baginda setelah mangkat. Oleh sebab memerintah ketika zaman Meiji (Pemerintahan kesedaran), baginda kini dikenali sebagai Maharaja Meiji. Meskipun kadang-kadang dipanggil Mutsuhito atau Maharaja Mutsuhito di luar Jepun, maharaja-maharaja Jepun hanya digelar dengan nama anumerta mereka di Jepun. Penggunaan nama diri maharaja dengan sendirinya boleh dianggap kurang sopan.

Ketika keputeraan baginda pada tahun 1852, Jepun merupakan sebuah negara yang terpencil, belum berindustri dan feudal yang didominasi Syogun Tokugawa dan daimyo yang memerintah lebih 250 kawasan terpencar di negara. Apabila baginda mangkat pada tahun 1912, Jepun sudah melalui revolusi politik, sosial, dan perindustrian dalam negara (Lihat Pemulihan Meiji) dan timbul sebagai salah sebuah kuasa besar di pentas dunia.

KeputeraanSunting

Putera Mutsuhito dilahirkan pada 3 November 1852 di sebuah rumah kecil di harta tanah datuk ibu kandungnya di hujung utara Gosho. Pada waktu itu, kelahiran diyakini sebagai sumber pencemaran, sehingga putera maharaja tidak dilahirkan di Istana. Sebaliknya, adalah perkara biasa bagi anggota Keluarga Imperial dilahirkan dalam struktur, sering sementara, di dekat rumah ayah wanita hamil. Ibunda Putera Mutsuhito, Nakayama Yoshiko, adalah seorang gundik (bahasa Jepun: 権 の 典 侍, romanized: gon no tenji) kepada ayahnya Maharaja Kōmei, dan dia adalah anak perempuan penasihat utama bertindak, Nakayama Tadayasu. Putera muda itu diberi nama Sachinomiya, atau Putera Sachi.

Putera muda dilahirkan ke era perubahan besar di Jepun. Perubahan ini dilambangkan secara dramatik pada bulan Julai 1853 ketika Komodor Matthew Perry dan skuadron Tentera Laut Amerika-nya (apa yang dijuluki oleh Jepun sebagai "Kapal Hitam"), berlayar ke pelabuhan di Edo (dikenal sejak 1868 sebagai Tokyo). Perry berusaha untuk membuka Jepun untuk perdagangan antarabangsa dan memberi amaran kepada Jepun mengenai akibat ketenteraan jika mereka tidak bersetuju. Untuk pertama kalinya dalam sekurang-kurangnya 250 tahun, orang shogun mengambil langkah yang sangat luar biasa untuk berunding dengan Mahkamah Imperial kerana krisis yang ditimbulkan oleh kedatangan Perry. Para pegawai Maharaja Kōmei menasihatkan bahawa mereka merasa mereka harus bersetuju untuk berdagang dengan orang Amerika dan meminta mereka dimaklumkan terlebih dahulu mengenai langkah-langkah yang harus diambil setelah Perry kembali. Pemerintah Jepun memutuskan bahawa tentera mereka tidak setanding dengan tentera Amerika dan dengan itu membenarkan perdagangan dan tunduk pada apa yang dijuluki "Perjanjian Tidak Adil". "Perjanjian yang Tidak Adil" berarti melepaskan autoriti tarif dan hak untuk mengadili orang asing di pengadilannya sendiri. Kesediaan orang shogun untuk berunding dengan Mahkamah tidak panjang: pada tahun 1858, sebuah perjanjian telah tiba dengan surat yang menyatakan bahawa kerana kekurangan masa, tidak mungkin untuk berunding. Maharaja Kōmei sangat marah sehingga dia mengancam untuk melepaskannya — walaupun tindakan ini akan memerlukan persetujuan dari shōgun.

Sebilangan besar masa putera-puteri maharaja hanya diketahui melalui catatan kemudian, yang ditunjukkan oleh penulis biografinya Donald Keene sering bertentangan. Seorang kontemporari menggambarkan Mutsuhito sebagai sihat dan kuat, agak pembuli, dan sangat berbakat di sumo. Yang lain menyatakan bahawa putera itu lemah lembut dan sering sakit. Sebilangan penulis biografi menyatakan bahawa dia pingsan ketika pertama kali mendengar tembakan, sementara yang lain menolak kisah ini. Pada 16 Ogos 1860, Sachinomiya diisytiharkan sebagai pangeran darah dan pewaris takhta dan secara rasmi diadaptasi oleh permaisuri ayahandanya. Pada tahun itu pada 11 November, dia diisytiharkan sebagai putera mahkota dan diberi nama dewasa, Mutsuhito. Putera itu memulakan pendidikannya pada usia tujuh tahun. Dia membuktikan seorang pelajar yang acuh tak acuh, dan kemudian dalam hidupnya menulis puisi-puisi yang menyesal kerana dia tidak lebih banyak menggunakan latihan menulis.

PemerintahanSunting

Garis masa peristiwa-peristiwa sepanjang riwayat dan pemerintahan Maharaja MeijiSunting

Riwayat dan pemerintahan Meiji mengundang banyak perubahan besar kepada masyarakat feudal Jepun. Berikut adalah garis masa peristiwa-peristiwa utama:

  • Akhir 1860-an1881: Zaman pemberontakan dan pembunuhan di Jepun.
  • 1871: Pemansuhan kawasan han diisytiharkan.

Pautan luarSunting

Maharaja Meiji
Tarikh keputeraan: 3 November 1852 Tarikh kemangkatan: 30 Julai 1912
Gelaran pemerintah
Didahului oleh
Maharaja Kōmei
Maharaja Jepun
3 Februari 186730 Julai, 1912
Diikuti oleh:
Maharaja Taishō