Zeus (disebut /ˈz(j)uːs/; Yunani Purba: Ζεύς; Yunani Moden: Δίας) adalah Raja Para Dewa, penguasa Gunung Olympus dan dewa langit, cuaca, raja-raja, undang-undang, hujan, kosmos, kilat dan guruh dalam mitologi Yunani. Lambangnya adalah petir, helang, lembu, dan pokok oak. Di samping warisan Indo-Eropah, klasik "awan-pemungut" juga berasal dari ikonografi ciri tertentu daripada budaya di Timur Purba, seperti cogan alam. Zeus yang sering digambarkan oleh seniman Yunani berada dalam salah satu daripada dua gaya: berdiri, berjalan ke depan, dengan petir searas apabila mengangkat tangan kanan, atau duduk bersemayam.

Zeus
Jupiter de Smyrne, ditemui di Smyrna pada 1680[1]
Jupiter de Smyrne, ditemui di Smyrna pada 1680[1]
Raja para dewa
Dewa Langit, Syurga, Hujan, Cuaca, Raja-Raja, Undang-Undang, Cosmos, Kilat dan Guruh
KediamanGunung Olympus
SimbolPetir, Helang, Lembu and Pokok Oak
PasanganHera
Ibu bapaCronus dan Rhea
Adik beradikPoseidon, Hades, Demeter, Hestia, Hera
Anak-anakAres, Athena, Apollo, Artemis,Aphrodite, Dionysus, Hebe, Hermes, Herakles, Helen, Hephaestus, Perseus, Minos, Muse, Persephone, Enyo, Eris, Rhadamanthus
TungganganOlympus
Persamaan RomJupiter

Zeus adalah anak Cronus dan Rhea, dan yang paling bongsu daripada saudara-saudaranya. Dalam kebanyakan tradisi, beliau berkahwin dengan Hera, meskipun ketika ramalan Dodona, isterinya adalah Dione: mengikut Illiad, dia adalah ayah Aphrodite bersama Dione. Dia dikenali kerana kenakalan yang erotik. Kerana itu dia menghasilkan banyak keturunan yang hebat dan berani, termasuk Athena, Apollo dan Artemis, Hermes, Persephone (bersama Demeter), Dionysus, Perseus, Heracles, Helen, Minos, dan Muse (bersama Mnemosyne); bersama Hera, dia biasanya adalah ayah Ares, Hebe dan Hephaestus.[2]

Dalam bahasa Greek, nama dewa adalah Ζεύς Zeus / zdeús / atau / dzeús / (Yunani Moden / 'zefs /) dalam kes penamaan dan ΔιόςDiosdalam kes Genitif. Kesetaraan Rom bagi Zeus adalah Jupiter dan Etruscan pula ialah Tinia. Dalam Mitologi Hindu, kesetaraannya adalah Indra dengan senjata yang tidak lain dan tidak bukan iaitu petir, yang mampu dipegang seperti kayu.

EtimologiSunting

Nama dewa dalam nominatif adalah Ζεύς (Zeús). Ia dipusingkan seperti berikut: vokatif: Ζεῦ (Zeû); tuduhan: Δία (Día); genitive: Διός (Diós); bawaan: Διί (Dií). Diogenes Laërtius memetik Pherecydes of Syros sebagai ejaan nama Ζάς.

Zeus adalah kesinambungan Yunani dari * Di̯ēus, nama dewa Proto-Indo-Eropah langit siang hari, juga disebut * Dyeus ph2tēr ("Sky Father"). Dewa itu dikenali dengan nama ini dalam Rigveda (Vedic Sanskrit Dyaus / Dyaus Pita), Latin (bandingkan Musytari, dari Iuppiter, berasal dari vokatif Proto-Indo-Eropah * dyeu-ph2tēr), berasal dari akar * dyeu- ("untuk bersinar", dan dalam banyak turunannya, "langit, surga, tuhan"). Zeus adalah satu-satunya dewa di pantheon Olimpik yang namanya mempunyai etimologi Indo-Eropah yang telus.

Bentuk terawal yang terakui namanya adalah Yunani Mycenaean 𐀇𐀸, di-we dan 𐀇𐀺, di-wo, yang ditulis dalam skrip suku kata Linear B.

Plato, dalam Cratylus-nya, memberikan etimologi rakyat Zeus yang bermaksud "penyebab hidup selalu kepada semua perkara", kerana adanya kata putus antara gelaran Zeus (Zen dan Dia) yang bergantian dengan kata-kata Yunani untuk hidup dan "kerana". Etimologi ini, bersama dengan keseluruhan kaedah Plato untuk menghasilkan etimologi, tidak disokong oleh biasiswa moden.

Diodorus Siculus menulis bahawa Zeus juga disebut Zen, kerana manusia percaya bahawa ia adalah penyebab hidup (zen). Sementara Lactantius menulis bahawa dia disebut Zeus dan Zen, bukan kerana dia adalah pemberi kehidupan, tetapi kerana dia adalah orang pertama yang hidup dari anak-anak Kronos.


MitologiSunting

Sejarah Kehidupan Awal Dewa Zeus

Zeus dilahirkan sebagai anak bongsu Kronos dan Rhea. Semua adik-beradiknya yang lain ditelan oleh ayahnya untuk mengelakkan ramalan bahawa anak-anaknya akan mengalahkannya dan mengakhiri pemerintahannya sebagai Raja para Dewa. Rhea tidak sanggup sudah melihat anak-anaknya ditelan oleh suaminya sendiri. Oleh itu, dia memerintahkan seekor helang untuk membawa Zeus ke suatu tempat yang tidak dapat dilihat oleh Kronos. Rhea mengambil batu, dia membungkusnya dengan kain dan memberikannya kepada Kronos. Kronos melahap batu itu dan tidak pernah perasan dengan perbezaannya.

Helang itu membawa Zeus ke Kriti dan memberi bayi Zeus kepada nimfa Adrasteia dan Ida, anak perempuan Melisseus, untuk menyusui, dan mereka memberi susu kepada Zeus pada susu kambing Amalthea.

Ketika Zeus membesar, dia diyakinkan oleh neneknya sebagai dewi bumi purba, Gaia untuk mengakhiri pemerintahan ayahnya. Zeus menyamar sebagai pembawa cawan dan meletakkan ramuan sihir pada piala Kronos yang membuatnya muntah adik-beradiknya.

Titanomachy

Setelah Kronos muntah anak-anaknya, Zeus berperang melawan The Titans. Dia disokong oleh adik-beradiknya. Tetapi untuk mengalahkan Titans Zeus memerlukan lebih banyak sokongan. Oleh itu, dia dan adik-beradiknya pergi ke neraka. Di sana, mereka membebaskan Hecathonchires dan Cyclops dari penjara mereka. Hecathonchires dan Cyclops sangat berterima kasih kepada Zeus kerana melepaskannya. Oleh itu, mereka mencipta senjata dan senjata untuknya. Mereka mencipta The Thunderbolt untuk Zeus, Helm of Hades untuk Hades danThe Trident untuk Poseidon.

Dengan pengecualian Demeter, Hestia dan Hera, Zeus, abang-abangnya, Hecathonchires dan Cyclops berperang melawan Titans. Perang tersebut dikenali sebagai Titanomachy yang berlangsung selama 12 tahun. Akhirnya mereka berjaya mengalahkan Titans. Zeus merebut takhta Kronos dan menjadi Raja Dewa yang baru. Dia kemudian mengahwini 6 dewi-dewi lain dan dia mengambil kakaknya Dewi Hera sebagai isterinya yang ke-7.

Zeus dan Ixion

Ixion adalah anak dewa Ares, atau Lapith patriot Antion, atau panglima Trojan Leonteus. Ixion mengahwini Dia, anak perempuan Deioneus, dan berjanji kepada Deioneus hadiah yang berharga sebagai harga pengantin. Namun, Ixion tidak membayar harga pengantin perempuan, dan bapa mertuanya mencuri kudanya untuk membalas dendam. Ixion berpura-pura tidak mempunyai perasaan keras dan mengundang Deioneus ke jamuan makan, di mana dia membunuh bapa mertuanya dengan membakarnya hidup-hidup. Ini menjadikannya orang pertama yang melakukan pembunuhan dalam sejarah. Ketika penduduk Lapiths mengetahui hal ini, mereka mengusir Ixion dari kerajaannya sendiri.

Dewa Zeus kasihan pada Ixion, yang telah gila oleh pembunuhan Deioneus, dan mengundangnya ke Gunung Olympus untuk makan bersama para dewa. Namun, Ixion bernafsu dengan kakak dan isteri Zeus, Ratu Para Dewa, Dewi Hera. Zeus, mencipta awan-nimfa bernama Nephele yang serupa dengan Hera. Zeus menghantar Nephele kepada Ixion selepas makan malam. Ixion dan Nephele kemudian tidur bersama, Nephele melahirkan satu kaum yang bernama centaur yang dikenali sebagai Ixionidae.

Ixion diusir dari Olympus dan kemudian dibunuh oleh Zeus mengunakan petir. Oleh kerana dia seorang pembunuh, dia dikutuk untuk diikat pada roda api yang selalu berputar selama-lamanya.

Zeus dan Tantalus

Tantalus adalah anak Zeus yang menikmati hubungan baik dengan dewa-dewa sehingga dia memutuskan untuk membunuh Pelops anaknya dan memberinya makan kepada dewa-dewa sebagai ujian maha mengetahui mereka. Sebilangan besar dewa, ketika mereka duduk untuk makan malam dengan Tantalus, segera memahami apa yang telah terjadi, dan, kerana mereka mengetahui sifat daging yang mereka sajikan, terkejut dan tidak mengambil makanan. Tetapi Demeter, yang terganggu akibat penculikan oleh Hades dari anak perempuannya Persephone, tidak sengaja memakan bahu Pelops.

Para dewa melemparkan Tantalus ke dunia bawah, di mana dia menghabiskan selama-lamanya berdiri di kolam air di bawah sebatang pohon buah dengan dahan rendah. Setiap kali dia meraih buah, ranting mengangkat makanan yang dimaksudkan dari genggamannya. Setiap kali dia membongkok untuk minum, airnya surut sebelum dia boleh minum. Para dewa menghidupkan kembali Pelops, menggantikan tulang di bahunya dengan sedikit gading dengan bantuan Hephaestus.

RujukanSunting

  • Burkert, Walter, (1977) 1985. Greek Religion, especially section III.ii.1 (Harvard University Press)
  • Cook, Arthur Bernard, Zeus: A Study in Ancient Religion, (3 volume set), (1914–1925). New York, Bibilo & Tannen: 1964.
    • Volume 1: Zeus, God of the Bright Sky, Biblo-Moser, June 1, 1964, ISBN 0-8196-0148-9 (reprint)
    • Volume 2: Zeus, God of the Dark Sky (Thunder and Lightning), Biblo-Moser, June 1, 1964, ISBN 0-8196-0156-X
    • Volume 3: Zeus, God of the Dark Sky (earthquakes, clouds, wind, dew, rain, meteorites)
  • Druon, Maurice, The Memoirs of Zeus, 1964, Charles Scribner's and Sons. (tr. Humphrey Hare)
  • Farnell, Lewis Richard, Cults of the Greek States 5 vols. Oxford; Clarendon 1896–1909. Still the standard reference.
  • Farnell, Lewis Richard, Greek Hero Cults and Ideas of Immortality, 1921.
  • Graves, Robert; The Greek Myths, Penguin Books Ltd. (1960 edition)
  • Mitford,William, The History of Greece, 1784. Cf. v.1, Chapter II, Religion of the Early Greeks
  • Moore, Clifford H., The Religious Thought of the Greeks, 1916.
  • Nilsson, Martin P., Greek Popular Religion, 1940.
  • Nilsson, Martin P., History of Greek Religion, 1949.
  • Rohde, Erwin, Psyche: The Cult of Souls and Belief in Immortality among the Greeks, 1925.
  • Smith, William, Dictionary of Greek and Roman Biography and Mythology, 1870, [1], William Smith, Dictionary: "Zeus" [2]
Footnotes
  1. ^ The sculpture was presented to Louis XIV as Aesculapius but restored as Zeus, ca. 1686, by Pierre Granier, who added the upraised right arm brandishing the thunderbolt. Marble, middle 2nd century CE. Formerly in the north allée of the Tapis vert, in the garden of Versailles, now conserved in the Louvre Museum (official on-line catalog)
  2. ^ Hamilton, Edith (1942). Mythology (ed. 1998). New York: Back Bay Books. m/s. 467. ISBN 978-0-316-34114-1. Check date values in: |accessdate= (bantuan); |access-date= requires |url= (bantuan)

Pautan luarSunting