Pulau Penyengat

Penyengat Inderasakti
Pulau Penyengat di tengah Kepulauan Riau
Pulau Penyengat

Peta lokasi pulau Penyengat Inderasakti
Negara Indonesia
Kepulauan Kepulauan Riau
Pinggir laut
Luas
Jumlah penduduk 2500
(?)

Pulau Penyengat (Jawi: ڤولاو ڤڽڠت) atau Pulau Penyengat Inderasakti (Jawi: ڤولاو ڤڽڠت ايندراسقتي‎) dalam sebutan sumber-sumber sejarah, adalah sebuah pulau kecil yang berjarak lebih kurang 6 km dari Kota Tanjung Pinang, pusat pemerintahan Provinsi Kepulauan Riau milik Indonesia. Pulau ini berukuran lebih kurang 2,500 meter panjang dan 750 meter lebar. Pulau ini terletak lebih kurang 35 km dari Pulau Batam, ia dapat dituju dengan menggunakan perahu bermotor khas iaitu bot pompong mengambil tempoh lebih kurang 15 minit.[1]

Pulau ini pada awalnya hanya sebuah tempat persinggahan armada-armada pelayaran yang melayari perairan Pulau Bintan, Selat Melaka dan sekitarnya terutamanya untuk mendapatkan bekalan air tawar. Namun ia lama-kelamaan menjadi titik utama dalam sejarah jatuh bangunnya kerajaan-kerajaan Melayu termasuk di Johor, Pahang, Siak dan Lingga, khususnya di bagian selatan dari Semenanjung Melayu. Peran penting tersebut berlangsung selama 120 tahun, sejak berdirinya Kerajaan Riau pada tahun 1722, sampai akhirnya diambil alih sepenuhnya oleh kerajaan Belanda pada 1911.[1]

Pulau ini merupakan salah satu destinasi pelancongan di Kepulauan Riau. Perkara-perkara yang boleh kita lihat adalah Masjid Raya Sultan Riau yang dibuat dari putih telur, makam-makam para raja, makam Raja Ali Haji, kompleks Istana Sultan dan benteng pertahanan di Bukit Kursi. Pulau Penyengat dan kompleks istana di Pulau Penyengat telah dicalonkan ke UNESCO untuk dijadikan salah satu Tapak Warisan Dunia.

SejarahSunting

Menurut cerita rakyat setempat, ada para pelaut yang melanggar pantang larang ketika mengambil air menyebabkan ratusan ekor penyengat datang menyerang; kejadian inilah yang memberi nama "Pulau Penyengat".[1][2] Gelaran "Inderasakti" ditambahkan apabila pulau ini menjadi pusat kerajaan Riau.

Perang Saudara JohorSunting

Namun pada tahun 1719 ketika meletus perang saudara memperebutkan takhta Kesultanan Johor antara keturunan Sultan Mahmud Syah yang dipimpin puteranya Raja Kecil melawan keturunan Sultan Abdul Jalil Riayatsyah yang dipimpin Tengku Sulaiman.[1]

Pulau Penyengat mulai dijadikan kubu pertahanan oleh Raja Kecil yang memindahkan pusat pemerintahannya dari Kota Tinggi di Johor ke Hulu Sungai Carang di Pulau Bintan. Perang saudara itu dimenangkan oleh Tengku Sulaiman dan adindanya dibantu oleh lima orang bangsawan Bugis Luwu: Daeng Perani, Daeng Marewah, Daeng Chelak, Daeng Kemasi dan Daeng Menambun. Tengku Sulaiman mendirikan kerajaan barunya sendiri, Kesultanan Johor-Riau-Lingga pada 4 Oktober 1722.[1] manakala Raja Kecil berangkat ke Siak dan seterusnya mendirikan kesultanan baginda sendiri di sana.

Abad-abad ke-18 dan 19Sunting

Pada 1803, Raja Haji membangun sebuah kubu di Bukit Kursi dilengkapi beberapa meriam sebagai asas pertahanan Bentan. Seorang puterinya Raja Hamidah Binti Raja Haji atau Engku Puteri dikahwinkan dengan Sultan Mahmud Shah III yang menghadiahkan hak milik penuh Pulau Penyengat kepadanya menurut Tuhfat Al-Nafis. Pulau ini kemudiannya menjadi pusat pemerintahan Yang Dipertuan Muda bermula daripada Raja Ja'afar sehingga Raja Muhammad Yusuf, Yang Dipertuan Muda Riau terakhir berikutan penggabungan jawatan Yang Dipertuan Muda dengan jawatan Sultan oleh Sultan Abdul Rahman II Muazzam Shah; pusat pemerintahan Kesultanan Lingga-Riau juga telah berpindah ke sini pada zaman pemerintahan Raja Yusuf. Sultan Riau yang baharu ini bersemayam resmi di Daik-Lingga.

Pada tahun 1900, Sultan Riau-Lingga berpindah ke Pulau Penyengat.[2]

Orang-orang Belanda menyebut pulau tersebut dengan nama Pulau Mars.[1][2]

Lihat jugaSunting

RujukanSunting

  1. ^ a b c d e f Lukmannulhakim Putra (2006). Pulau Penyengat Nyata-Nya Inderasakti. Bandung: CV. Rijakarsa Mandiri.
  2. ^ a b c Seperti tertulis di Papan Riwayat Pulau Penyengat bertarikh 7 September 2014.
Sumber utama
  • Virginia Matheson Hooker (1998). Tuhfat Al-Nafis. Yayasan Karyawan dan Dewan Bahasa Pustaka(DBP). ISBN 9839510029.