Sejarah Brunei menyangkut penempatan dan masyarakat yang terletak di pantai utara pulau Borneo, yang telah berada di bawah pengaruh kerajaan dan empayar Indianisasi selama ini sejarahnya. Para sarjana tempatan menganggap bahawa Islamisasi Brunei bermula pada abad kelima belas, dengan pembentukan Empayar Brunei, thalassocracy yang meliputi bahagian utara Borneo dan selatan Filipina.{{sfn|Saunders|2013|pp=60} Pada akhir abad ke-17, Brunei kemudian memasuki zaman kemerosotan yang disebabkan oleh Perang Saudara Brunei, pembajakan, dan penjajahan Eropah pengembangan. Kemudian, berlaku perang dengan Sepanyol, di mana Brunei kalah Manila dan mengosongkan ibu negara mereka untuk jangka masa yang singkat sehingga orang Sepanyol menarik diri. Empayar kehilangan banyak wilayahnya dengan kedatangan kuasa Barat, seperti orang Sepanyol di Filipina dan British di Labuan, Sarawak, dan Borneo Utara. Kemerosotan Kerajaan Brune mempercepat pada abad kesembilan belas ketika Brunei memberikan sebahagian besar wilayahnya kepada Raja Putih Sarawak, mengakibatkan tanah kecilnya yang sekarang dan pemisahan menjadi dua bahagian. Sultan Hashim Jalilul Alam Aqamaddin kemudian meminta British untuk menghentikan penaklukan lebih jauh pada tahun 1888. Pada tahun yang sama, British menandatangani "Perjanjian Perlindungan" dan menjadikan Brunei sebagai pelindung British sehingga tahun 1984 ketika ia mencapai kemerdekaan dan makmur kerana kepada penemuan minyak.[1][2]

Kerajaan Indianisasi Hindu-Buddha Pra-IslamSunting

 
Zon pengaruh budaya Indosfera bersejarah Greater India untuk penghantaran unsur-unsur unsur India seperti kehormatan, penamaan orang, penamaan tempat, cogan kata pertubuhan dan institusi pendidikan serta penerapan agama Hindu, agama Buddha, Seni bina India, seni bela diri, Muzik dan tarian India, pakaian tradisional India, dan Masakan India, proses yang juga dibantu oleh pengembangan bersejarah diaspora India yang berterusan.[3]

Sejarah Brunei sebelum kedatangan kapal Magellan pada tahun 1519-1522 CE didasarkan pada spekulasi, penafsiran sumber-sumber China, dan legenda tempatan. Sejarawan percaya bahawa ada pendahulu kepada Kesultanan Brunei masa kini. Satu kemungkinan negara pendahulu dipanggil Vijayapura, yang mungkin wujud di barat laut Borneo pada abad ke-7.[a] Ia mungkin merupakan negara subyek kerajaan Sriwijaya yang kuat yang berpusat di Sumatera. Satu keadaan pendahulunya disebut Po-ni (pinyin: Boni).[4] Menjelang abad ke-10 Po-ni telah menjalin hubungan dengan pertama Song dan pada suatu ketika bahkan menjalin hubungan anak sungai dengan China. Menjelang abad ke-14 Po-ni juga jatuh di bawah pengaruh Kerajaan Hindu Jawa Majapahit. Buku Nagarakretagama, canto 14, yang ditulis oleh Prapanca pada tahun 1365 menyebutkan Berune sebagai negeri Majahpahit.[5] Namun, ini mungkin tidak lebih dari sekadar hubungan simbolik, karena salah satu catatan penghargaan tahunan yang harus dibayar setiap tahun kepada Majahpahit adalah sebotol jus [areca]] yang diperoleh dari kacang hijau muda dari sawit. Dinasti Ming kembali berkomunikasi dengan Po-ni pada tahun 1370-an dan penguasa Po-ni Ma-na-jih-chia-na mengunjungi ibu kota Ming Nanjing pada tahun 1408 dan meninggal di sana; makam baginda ditemui semula pada abad ke-20, dan sekarang menjadi monumen yang dilindungi.

 
Kura-kura batu dengan tugu untuk mengenang Ma-na-jih-chia-na di Nanjing.

Penempatan Cina dan KinabatanganSunting

Rencana–rencana utama: Kinabatangan dan Sungai Kinabatangan

Sebilangan besar catatan sejarah rasmi untuk awal Brunei sehingga kedatangan Pigafetta didasarkan pada legenda dan andaian.

Catatan sejarah - tidak mempunyai bukti nyata - telah dibina sedemikian rupa sehingga sekitar tahun 1370, Zhu Yuan Zhang mengirim perwakilan ke Brunei dan Indonesia, dan Brunei memberi penghormatan kepada orang Cina Ming, yang menunjukkan kuat pengaruh Dinasti Ming dan menyumbang kepada gabungan pengaruh Ong Sum Ping di Brunei. akaun yang diikuti di bawah ini adalah versi yang kini diterima di Brunei, tetapi dicabar oleh sebilangan sarjana kerana tidak mempunyai fakta.

Pada tahun 1402, setelah kematian Sultan Muhammad Shah (atau dikenali sebelum masuk Islam, Awang Alak Betatar), puteranya Abdul Majid Hasan naik takhta. Ong Sum Ping dan Pengiran Temenggong menjadi bupati s. Sejarah Brune jarang memperlakukan Hasan sebagai Sultan kedua. Pada tahun 1406, setelah kemangkatan Sultan Majid Hasan, wujud kekosongan kuasa selama dua tahun. Selama dua tahun ini, bangsawan Brunei terkurung dalam perebutan kuasa; pada akhirnya, dengan manuver Ong Sum Ping yang bijak, Sultan Ahmad keluar menang dan puak Pengiran Temenggong kalah. Oleh itu, Ahmad menjadi Sultan kedua dalam Sejarah rasmi Brune. Sultan Ahmad telah berkahwin dengan saudara perempuan Ong Sum Ping. Untuk lebih memperkuat pengaruhnya terhadap sultan baru, Ong Sum Ping menasihati sultan bahawa lawatan ke China, kekuatan Asia regional pada waktu itu baik. Oleh itu, sultan yang baru mengirim Ong Sum Ping dan beberapa pegawai istana sebagai perwakilan ke China untuk meyakinkan Dinasti Ming hubungan anak sungai yang berterusan. Ong Sum Ping dan rombongannya mendarat di wilayah pesisir Fujian; maharaja Yong Le telah mengadakan majlis sambutan untuk para pegawai Ong Sum Ping.

Usia lanjut usia, Ong Sum Ping tidak dapat melakukan perjalanan panjang kembali ke Brunei, dan meninggal di Nanjing. Sebelum kematiannya, dia telah memohon kepada Kaisar Yong Le untuk mengabulkan beberapa permintaan di antaranya (1) agar Brunei terus menjadi kerajaan anak sungai, (2) Sungai Kinabatangan dan daerah sekitarnya, beberapa dekad yang lalu di bawah wilayah dinasti Yuan Mongol dari China, dilampirkan kembali sebagai wilayah China, (3) bahawa gunung tertinggi di wilayah itu diberi nama "Kinabalu" atau "China baru" atau sebagai alternatif ada yang mengatakan "Janda Cina". Maharaja Yong Le mengabulkan hasratnya dan selanjutnya menganugerahkan putera Ong, Awang sebagai penguasa baru, dan menamakan gunung Brunei sebagai Gunung Chang Ning جبل السلام - bermaksud Jabel Alsalam ("gunung kedamaian") dalam bahasa Arab.

Pada tahun 1408, Awang kembali ke Brunei di bawah pengawalan para kasim, pegawai, dan tentera Imperial China. Awang berhasil menjadi Ong Sum Ping di Brunei, dan terus menggunakan kekuasaan dan pengaruh politik terhadap sultan. Orang Cina masih menyebutnya sebagai Chung Ping - Jeneral. Pada tahun 1412, dia memberi penghormatan kepada Maharaja Yong Le. Isteri Ong Sum Ping juga dikebumikan di Brunei di lokasi yang disebut oleh orang Melayu tempatan sebagai Bukit Cina. Saudari perempuan Ong Sum Ping, yang merupakan isteri Sultan Ahmad melahirkan seorang anak perempuan. Anak perempuan ini kemudiannya mewarisi takhta dan putranya menjadi Sultan Sharif Ali (jadi dia adalah Sayyidina), yang berasal dari Semenanjung Arab. Sultan Sharif Ali adalah keturunan Muhammad. Cucu perempuan dan orang Arab adalah nenek moyang sultan Brunei hari ini.

Orang Brunei hari ini, masih percaya bahawa Ong Sum Ping adalah nenek moyang kerabat diraja Brunei. Walaupun keluarga diraja Brune lebih menekankan konsep Melayu Islam Beraja ملاي إسلام براج, tetapi mereka tidak menolak hubungan orang Cina. Nama Ong Sum Ping tercatat di bawah salasilah Sultan Brunei. Di ibu kota Brunei - Bandar Seri Begawan (serupa dengan श्री भगवान् dalam bahasa Sanskrit), ada jalan bernama Jalan Ong Sum Ping, dan Muzium Brunei juga berisi artifak Ong Sum Ping. Makam anak lelaki Ong Sum Ping juga berada di bawah perlindungan warisan pemerintah Brune.

Sejarah "Silsilah Raja-raja Sulu" memberikan bukti lebih lanjut mengenai keberadaan Ong Sum Ping. Menurut catatan Raja-raja Sulu Silsilah, Ong Sum Ping tiba di Brunei bersama beberapa askar China dengan komisi untuk mengumpulkan Permata berharga, yang disebut Gomala, di Borneo Utara, yang dianggap berada di gunung tertinggi dan dikatakan dijaga oleh naga. Ong Sum Ping dan anak buahnya kemudian mendarat di pantai timur Borneo Utara. Penjelajah China tahu dari pengalaman luas bahawa untuk mencapai gunung tinggi mereka secara logik harus mulai dari muara sungai besar dan bergerak ke atas ke arah sungai. Ong Sum Ping mendirikan stesen pementasan di sungai Kinabatangan dan menghantar lelaki ke atas. Malangnya, sumber sungai Kinabatangan tidak ada di Gunung Kinabalu. Setelah kematian Ong Sum Ping, Awang raja Kinabatangan yang baru mengirim ekspedisi, kali ini ke Sungai Labuk. Ia hanya berjaya mendirikan stesen pementasan lain di pertemuan Liwagu Kogibangan dan Liwagu Kawananan.

Sambungan Nunuk RagangSunting

Kemudian stesen pementasan ini menjadi penempatan tetap yang sekarang dikenali sebagai Nunuk Ragang tempat asal kaum Kadazan-Dusun. Di stesen pementasan orang Cina menggantung kain berwarna merah dan sepanduk berwarna merah untuk menunjukkan kehadiran mereka ke mana-mana pihak susulan. Merah adalah warna simbolik penting dalam budaya Cina, dan bahkan hari ini setiap kali orang Cina membuat projek baru seperti pembangunan tanah, mereka tidak pernah lupa untuk mendirikan mezbah berwarna merah dan mempersembahkan korban.[6] Tidak ada catatan zoologi mengenai warna Banyan Tree berwarna merah sehingga hanya dapat diasumsikan bahawa pada pikiran asli sederhana pohon Banyan telah berubah menjadi merah, oleh karena itu nama Nunuk Ragang. Keturunan tentera, kuli dan wanita pribumi tempatan menjadi nenek moyang kaum Kadazan-Dusun. Ini menjelaskan sebab di sebalik banyak persamaan bahasa antara penduduk asli Taiwan dan bahasa Kadazan-Dusun. Etnik Tagahas, suka berperang dan agresif mendakwa mereka adalah keturunan tentera. Selain itu, wanita asli tempatan adalah keturunan gelombang migrasi sebelumnya dari orang-orang Austronesia dari daratan China dan Taiwan ke Sahul, dan juga semasa Empayar Mongol dinasti Yuan di bawah Kublai Khan, pada tahun 1292, di mana Sulu dan Borneo Utara menjadi wilayah di bawah Kerajaan Mongol. [7] Ketika, dalam lawatan ke China dengan Sultan Brunei pada tahun 1408, Ong Sum Ping wafat, puteranya, Awang kembali sebagai Raja Kinabatangan yang baru tiga tahun kemudian. Sementara itu, penempatan di Nunuk Ragang telah dibangun dengan baik dan berkembang maju. Raja yang baru, setelah memeluk Islam tidak lagi berminat dengan Jewell dan naga, tetapi lebih mementingkan urusan mahkamah setelah dilantik menjadi penasihat penting bagi Kesultanan Brunei. Berniaga dengan banyak sumber daya di Kinabatangan menjadi perhatian utamanya dan orang-orang di Nunuk Ragang ditinggalkan dan dibiarkan mengurus diri sendiri.

Menurut catatan ini, Ong Sum Ping tidak menjadi Sultan, tetapi puterinya telah menikah dengan Sultan, dan dia menjadi bapa mertua Sultan. Rumah kerajaan Brune menggunakan sistem penggantian ibu; sudah pasti diketahui bahawa cucu kandungnya menjadi Ratu Sultan Sharif Ali. Namun, diyakini tahun itu mungkin pada tahun 1375, bukan pada Dinasti Yuan, tetapi pada tahun ke-8 Maharaja Hong Wu.

Hubungan dengan orang EropahSunting

Hubungan Brunei berbeza dengan kekuatan Eropah yang berlainan di rantau ini. Sebahagian besar orang Portugis, lebih berminat dalam hubungan ekonomi dan perdagangan dengan kekuatan serantau dan tidak banyak mengganggu pembangunan Brunei. Ini tidak bermaksud bahawa hubungan selalu mesra, seperti pada tahun 1536 ketika Portugis menyerang orang-orang Islam di Moluccas dan duta besar ke mahkamah Brunei terpaksa pergi kerana permusuhan sultan. Orang Portugis juga menyatakan bahawa kesultanan sangat terlibat dalam politik dan peperangan di rantau ini, dan bahawa pedagang Brunei boleh didapati di Ligor dan Siam.

Hubungan dengan Sepanyol jauh lebih bermusuhan. Sejak tahun 1565, pasukan Sepanyol dan Brunei terlibat dalam beberapa pertempuran tentera laut, dan pada tahun 1571 orang Sepanyol yang telah menghantar ekspedisi dari Mexico berjaya menangkap Manila dari bangsawan Brunei yang telah ditubuhkan di sana. Brunei menaikkan beberapa armada besar dengan tujuan untuk merebut kembali kota itu, tetapi kempen, dengan pelbagai alasan, tidak pernah dilancarkan.[b] Pada tahun 1578, orang Sepanyol mengambil Sulu dan pada bulan April menyerang dan menawan Brunei sendiri, setelah menuntut agar sultan menghentikan dakwah di Filipina dan, pada gilirannya, membenarkan mubaligh Kristian aktif dalam kerajaannya. Orang Sepanyol menarik diri setelah mengalami kerugian besar akibat wabah kolera atau disentri.[8][9] Mereka begitu lemah oleh penyakit sehingga mereka memutuskan untuk meninggalkan Brunei untuk kembali ke Manila pada 26 Jun 1578, setelah hanya 72 hari.[10] Kerosakan jangka pendek pada kesultanan adalah minimum, kerana Sulu kembali merdeka tidak lama kemudian. Bagaimanapun, Brunei gagal mendapatkan kembali pijakan di Luzon, dengan pulau itu berada di tangan Sepanyol.

Kesan jangka panjang dari perubahan wilayah tidak dapat dielakkan. Setelah Sultan Hassan, Brunei memasuki masa kemerosotan, disebabkan oleh pertempuran dalaman atas penggantian kerajaan dan juga pengaruh yang meningkat dari kuasa-kuasa penjajah Eropah di rantau ini, yang antara lain mengganggu corak perdagangan tradisional, menghancurkan dasar ekonomi Brunei dan banyak kesultanan Asia Tenggara yang lain.

Hubungan dengan British dan SarawakSunting

Semasa pemerintahan Sultan Omar Ali Saifuddin II, gangguan berlaku di Sarawak. Pada tahun 1839, pengembara Inggeris James Brooke tiba di Borneo dan menolong Sultan menghentikan pemberontakan ini.

Sebagai ganjaran, dia menjadi gabenor dan kemudian "Rajah Putih" Sarawak dan secara beransur-ansur memperluas wilayah di bawah penguasaannya. Brooke tidak pernah menguasai Brunei, walaupun dia berusaha. Dia meminta Inggeris untuk memeriksa sama ada akan diterima baginya untuk menuntut Brunei sebagai miliknya; namun, mereka kembali dengan berita buruk — walaupun Brunei tidak ditadbir dengan baik, ia mempunyai rasa identiti nasional yang pasti dan oleh itu tidak dapat diserap oleh Brooke.

Pada tahun 1843 konflik terbuka antara Brooke dan Sultan berakhir dengan kekalahan yang terakhir. Sultan mengiktiraf kemerdekaan Sarawak. Pada tahun 1846, Bandar Brunei diserang dan ditawan oleh British dan Sultan Saifuddin II terpaksa menandatangani perjanjian untuk menamatkan penjajahan Inggeris di Bandar Brunei. Pada tahun yang sama, Sultan Saifuddin II menyerahkan Labuan kepada British di bawah Perjanjian Labuan. Pada tahun 1847, dia menandatangani Perjanjian Persahabatan dan Perdagangan dengan Inggeris dan pada tahun 1850, dia menandatangani perjanjian serupa dengan Amerika Syarikat, yang, setelah beberapa peristiwa, mengakibatkan konsul pertama AS, Charles Lee Moses, membakar turun dari konsulatnya. Selama bertahun-tahun, Sultan Brunei menyerahkan lebih banyak wilayah ke Sarawak; pada tahun 1877, peregangan di sebelah timur ibu kota disewakan (kemudian diserahkan) kepada British North Borneo Chartered Company (Borneo Utara). Akhirnya, kerana penyitaan wilayah ini, yang diterima oleh sultan untuk pembayaran sewa tahunan, British menduduki sebahagian besar pesisir Brunei. Sultan hanya berhenti menyerahkan wilayah ketika Sarawak meminta Limbang, yang ditolak oleh Sultan. Menentang kehendak Sultan, Sarawak menguasai wilayah itu.

Pada tahun 1906, British memulakan [[Residen (gelaran] | tempat tinggal]] di Brunei. Ini terhindar dari penguasaan British yang lebih besar dari laporan ramah oleh Malcolm Stewart Hannibal McArthur, yang menghalang negara daripada dijajah sepenuhnya, dalam Laporan Brunei pada tahun 1904. Kediaman ini, dengan Sultan mempunyai kawalan terhadap dasar dalaman, berlanjutan hingga tahun 1984. Selama tinggal di sini, minyak ditemukan, pada tahun 1928, oleh Shell. Inilah yang telah mengubah negara dari bekas negara miskin menjadi negara yang lebih kaya hari ini.

Sebelum MerdekaSunting

Sultan Brunei mengambil bahagian dalam usaha membentuk sebuah persekutuan Malaysia dengan Persekutuan Tanah Melayu, Koloni Mahkota Sarawak, Koloni Mahkota Borneo Utara dan Jajahan Singapura, tetapi memutuskan untuk tidak pada akhirnya kerana isu keuntungan minyak dan pendapat ramai yang menentang tindakan itu. Hasrat sultan ini menghasilkan rampasan kuasa oleh parti paling ramai di negara ini, yang terdiri dari sebilangan besar penduduk, oleh Parti Rakyat Brunei (PRB). Ini gagal kerana organisasi yang lemah dan pemimpin mereka, A.M. Azahari, bahkan tidak berada di negara ini semasa rampasan kuasa. Pilihan lain yang dipertimbangkan adalah persekutuan antara Borneo Utara, Sarawak, dan Brunei, tetapi ini ditolak kerana pendapatan minyak dan kemungkinan pembatasan kuasa Sultan.

KemerdekaanSunting

Pada 14 November 1971, Sultan Hassanal Bolkiah berangkat ke London untuk membincangkan perkara mengenai pindaan perlembagaan 1959. Perjanjian baru ditandatangani pada 23 November 1971 dengan wakil Britain adalah Anthony Royle.

Di bawah perjanjian ini, syarat-syarat berikut telah dipersetujui:

  • Brunei diberi pemerintahan sendiri dalaman sepenuhnya
  • UK tetap bertanggungjawab untuk urusan luar dan pertahanan.
  • Brunei dan UK bersetuju untuk berkongsi tanggungjawab untuk keselamatan dan pertahanan.

Perjanjian ini juga menyebabkan unit Gurkha dikerahkan di Brunei, di mana mereka masih kekal hingga hari ini.

Pada 7 Januari 1979, perjanjian lain ditandatangani antara Brunei dan UK. Ia ditandatangani dengan Lord Goronwy-Roberts sebagai wakil UK. Perjanjian ini memberi peluang kepada Brunei untuk mengambil alih tanggungjawab antarabangsa sebagai negara merdeka. Britain bersetuju untuk membantu Brunei dalam hal diplomatik. Pada bulan Mei 1983, diumumkan oleh Inggeris bahawa tarikh kemerdekaan Brunei adalah 1 Januari 1984.[citation needed]

Pada 31 Disember 1983, sebuah perhimpunan besar-besaran diadakan di masjid-masjid utama di keempat-empat daerah di negara ini dan pada tengah malam, 1 Januari 1984, Proklamasi Kemerdekaan dibacakan oleh Sultan Hassanal Bolkiah. Sultan kemudian mengambil gelaran "Kebawah Duli Yang Maha Mulia", dan bukannya "Yang Mulia sebelumnya". Brunei dimasukkan ke dalam Pertubuhan Bangsa-Bangsa Bersatu pada 22 September 1984, menjadi anggota ke-159 organisasi tersebut.

Selepas MerdekaSunting

Brunei memperoleh kemerdekaannya dari Inggeris pada 1 Januari 1984, bergabung dengan ASEAN pada tahun yang sama.[11] Pertumbuhan ekonomi dari ladang petroleum dan gas asli yang luas pada tahun 1990-an dan 2000-an, dengan KDNK meningkat 56% dari tahun 1999 hingga 2008, mengubah Brunei menjadi negara perindustrian. Brunei mempunyai Indeks Pembangunan Manusia tertinggi kedua di antara negara-negara Asia Tenggara, selepas Singapura, dan diklasifikasikan sebagai "negara maju". Pada tahun 2014, Sultan menubuhkan Kanun keseksaan Syariah Islam[11]

Lihat jugaSunting

CatatanSunting

  1. ^ Tidak boleh dikelirukan dengan negeri India dengan nama yang sama.
  2. ^ Lanun China Limahon menyerang Manila pada bulan Disember 1574, tetapi Brunei tidak dapat mengambil kelebihan gangguan orang Sepanyol.
  1. ^ Abdul Majid 2007, m/s. 4.
  2. ^ Sidhu 2009, m/s. 92.
  3. ^ Kulke, Hermann (2004). A history of India. Rothermund, Dietmar, 1933– (ed. 4th). New York: Routledge. ISBN 0203391268. OCLC 57054139.
  4. ^ This view recently has been challenged. See Johannes L. Kurz "Boni in Chinese Sources: Translations of Relevant Texts from the Song to the Qing Dynasties", paper accessible under http://www.ari.nus.edu.sg/article_view.asp?id=172 (2006)
  5. ^ "Naskah Nagarakretagama" (dalam bahasa Indonesian). Perpustakaan Nasional Republik Indonesia. Diarkib daripada yang asal pada 23 May 2017. Dicapai pada 13 October 2014.Selenggaraan CS1: bahasa tidak dikenali (link)
  6. ^ On, Low Kok (2006). Reading Symbols and Mythical Landscape in the "Tambunan Dusun Origin Myth" Kota Kinabalu:Universiti Malaysia Sabah. pp. 38–40.
  7. ^ Rutter, Owen (1922). "Borneo Utara Britain: Akaun Sejarah, Sumber dan Puak Asli." London: Constable dan Syarikat terhad. hal.84-85
  8. ^ Frankham 2008, halaman 278
  9. ^ Atiyah 2002, halaman 71
  10. ^ Saunders 2002, halaman 54–60
  11. ^ a b "Brunei Time Line Chronological Timetable of Events - Worldatlas.com". www.worldatlas.com. Dicapai pada 2019-03-17.

RujukanSunting

Sumber utamaSunting

  • The Philippine Islands: Explorations by Early Navigators, Descriptions of the Islands and their People, their History and Records of the Catholics Missions, as related in contemporaneous Books and Manuscripts. Vol. IV-1576-1582. Eds. Emma Helen Blair and James Alexander Robertson. Cleveland: The Arthur H. Clark Company, 1903.

Sumber sekunderSunting

Pautan luarSunting

Templat:Brunei topics