Sergei Korolev

jurutera dan pereka roket angkasa Kesatuan Soviet

Sergei Pavlovich Korolev (Bahasa Rusia: Сергей Павлович Королёв,IPA: [sʲɪrˈgʲej ˈpavɫəvʲɪtɕ kərɐˈlʲɵf]  ( dengar), juga ditransliterasikan sebagai Sergey Pavlovich Korololyov, 12 Januari 1907 - 14 Januari 1966) ialah seorang jurutera roket Kesatuan Soviet dan pereka kapal angkasa utama semasa Perlumbaan Angkasa antara Amerika Syarikat dan Kesatuan Soviet pada 1950-an dan 1960-an. Dia dianggap oleh banyak orang sebagai bapa angkasawan praktikal. Dia terlibat dalam pengembangan Roket R-7, Sputnik 1, dan melancarkan Laika dan manusia pertama, Yuri Gagarin, ke angkasa.[3]

Sergei Pavlovich Korolev
Сергей Павлович Королёв
Сергій Павлович Корольов
Fail:Сергей Павлович Королёв (портрет).jpg
Kelahiran(1907-01-12)12 Januari 1907
Meninggal dunia14 Januari 1966(1966-01-14) (umur 59)
Sebab kematianTumor
WarganegaraRusia, Soviet dan Ukraine[1][2]
Pusat pendidikanInstitut Politeknik Kiev, Universiti Teknikal Negeri Bauman Moscow
PekerjaanJurutera roket, Ketua Pereka program angkasa Soviet
Terkenal keranaPengasas kosmonautik Soviet
PasanganKsenia Vincentini
Nina Ivanovna Kotenkova
AnakNatalia Korolev
Natasha Korolev
Ibu bapa
  • Paul Yakovlevich Korolyov (bapa)
  • Maria Nikolaevna Moskalenko (ibu)
AnugerahHero of Socialist Labor medal.svg Hero of Socialist Labor medal.svg
Order of Lenin ribbon bar.png Order of Lenin ribbon bar.png Order of Lenin ribbon bar.png SU Order of the Badge of Honour ribbon.svg SU Medal For Labour Valour ribbon.svg SU Medal For Valiant Labour in the Great Patriotic War 1941-1945 ribbon.svg SU Medal In Commemoration of the 800th Anniversary of Moscow ribbon.svg
Medal Lenin Prize.png
Kerjaya ketenteraan
Kesetiaan Kesatuan Soviet
PerkhidmatanTentera Merah
Tahun perkhidmatan1945–1952
PangkatPolkovnik (kolonel)
Tandatangan
Sergei Korolyov Signature.svg

Kehidupan awalSunting

Korolev dilahirkan di Zhytomyr, ibu kota Gabenor Volhynia dari Empayar Rusia. Ayahnya, Pavel Yakovlevich Korolev, dilahirkan di Mogilev dari seorang askar Rusia dan seorang ibu Belarus. Ibunya, Maria Nikolaevna Koroleva (Moskalenko/Bulanina), adalah anak perempuan seorang saudagar kaya dari kota Nizhyn di Ukraine (yang kemudian menjadi bahagian dari Empayar Rusia), dengan warisan Caporak Zaporozhian. Ayahnya berpindah ke Zhytomyr untuk menjadi guru bahasa Rusia. Tiga tahun selepas kelahiran Sergei, pasangan itu berpisah kerana masalah kewangan. Walaupun Pavel kemudian menulis surat kepada Maria meminta pertemuan dengan anaknya, Sergei diberitahu oleh ibunya bahawa ayahnya diduga telah meninggal. Sergei tidak pernah melihat ayahnya setelah perpecahan keluarga, dan Pavel meninggal pada tahun 1929 sebelum anaknya mengetahui kebenaran.

 
Sergei Korolev pada 1912

Korolev dibesarkan di Nizhyn, di bawah jagaan datuk dan neneknya dari ibu, Mykola Yakovych Moskalenko yang merupakan peniaga Guild Kedua dan Maria Matviivna Moskalenko (Fursa), seorang anak perempuan cossack tempatan. Ibu Korolev juga mempunyai saudara perempuan Anna dan dua saudara lelaki Yuri dan Vasyl. Maria Koroleva sering pergi mengikuti kursus pendidikan tinggi Wanita di Kyiv. Semasa kecil, Korolev keras kepala, gigih, dan berhujah. Sergei membesarkan seorang anak yang kesepian dengan beberapa rakan. Korolev mula membaca pada usia dini, dan kemampuannya dalam matematik dan mata pelajaran lain menjadikannya pelajar kegemaran gurunya, tetapi menimbulkan rasa cemburu dari rakan sebayanya. Dia kemudian menyatakan dalam wawancara, penderitaan rakan sekuliah membuli dan menggodanya sebagai seorang anak kecil mendorong fokusnya pada pekerjaan akademik. Ibunya bercerai dengan Pavel pada tahun 1915 dan pada tahun 1916 mengahwini Grigory Mikhailovich Balanin, seorang jurutera elektrik yang pernah mendapat pendidikan di Jerman tetapi terpaksa menghadiri Universiti Politeknik Kiev kerana diploma kejuruteraan Jerman tidak dikenali di Rusia. Setelah mendapat pekerjaan dengan kereta api wilayah, Grigory memindahkan keluarga itu ke Odessa pada tahun 1917, di mana mereka mengalami kesukaran dengan banyak keluarga lain melalui tahun-tahun yang penuh gejolak setelah Revolusi Rusia dan perjuangan dalaman berterusan sehingga kaum Bolshevik mengambil alih kekuasaan yang tidak tertandingi pada tahun 1920. Sekolah-sekolah tempatan ditutup dan muda Korolev harus melanjutkan pelajaran di rumah. Grigory membuktikan pengaruh yang baik terhadap anak tirinya, yang menderita demam kepialu semasa kekurangan makanan pada 1919.

PendidikanSunting

 
Sergei Korolev

Korolev mendapat latihan vokasional dalam pertukangan dan pelbagai akademik di Odessa Building Trades School (Stroyprofshkola No. 1). Keseronokan pertunjukan udara tahun 1913 mengilhami minat dalam kejuruteraan aeronautik. Korolev mula merancang peluncur sebagai pengalih perhatian semasa belajar untuk peperiksaan lulus di sekolah vokasional. Dia membuat kajian bebas mengenai teori penerbangan, dan bekerja di kelab glider tempatan. Sebuah detasmen kapal terbang tentera ditempatkan di Odessa, dan Korolev berminat dalam operasi mereka.

Pada tahun 1923, dia menyertai Persatuan Penerbangan dan Navigasi Udara Ukraine dan Crimea (OAVUK). Dia mempunyai pelajaran terbang pertama setelah bergabung dengan skuadron hidroplane Odessa dan mempunyai banyak peluang untuk terbang sebagai penumpang. Pada tahun 1924 dia secara peribadi merancang peluncur projek pembinaan OAVUK yang disebut K-5. Dia berlatih sebentar di gimnastik sehingga karya akademiknya mengalami gangguan ini. Korolev berharap dapat menghadiri Akademi Zhukovsky di Moscow, tetapi kelayakannya tidak memenuhi standard akademi. Dia menghadiri cabang penerbangan Institut Politeknik Kiev pada tahun 1924 ketika tinggal bersama bapa saudaranya Yuri, dan memperoleh wang untuk membayar kursus dengan melakukan pekerjaan yang aneh. Kurikulumnya berorientasikan teknikal, dan merangkumi pelbagai kelas kejuruteraan, fizik dan matematik. Dia bertemu dan tertarik dengan rakan sekelasnya, Xenia Vincentini, yang kemudiannya akan menjadi isteri pertamanya. Pada 1925 dia diterima dalam kelas terhad dalam pembinaan glider, dan mengalami dua patah tulang rusuk yang terbang dengan glider latihan yang mereka bina. Dia melanjutkan kursus di Kyiv sehingga dia diterima masuk ke Universiti Teknikal Negeri Bauman Moscow (MVTU, BMSTU) pada bulan Julai 1926.

Korolev mempelajari topik penerbangan khusus sehingga 1929, ketika tinggal bersama keluarganya dalam keadaan Moscow yang sesak. Korolev menikmati peluang untuk menerbangkan kapal terbang dan pesawat bertenaga semasa bahagian pendidikan ini. Dia merancang kapal luncur pada 1928, dan menerbangkannya dalam pertandingan pada tahun berikutnya. Parti Komunis mempercepat pendidikan jurutera pada tahun 1929 untuk memenuhi keperluan mendesak negara untuk kemahiran mereka. Korolev memperoleh diploma dengan menghasilkan reka bentuk pesawat praktikal pada akhir tahun ini. Penasihatnya ialah Andrei Tupolev yang terkenal.

Kerjaya awalSunting

Selepas tamat pengajian, Korolev bekerjasama dengan beberapa pereka Soviet terbaik di biro reka bentuk pesawat Bahagian Eksperimen ke-4 OPO-4 yang diketuai oleh Paul Aimé Richard yang berhijrah ke USSR dari Perancis pada tahun 1920-an. Dia tidak menonjol dalam kumpulan ini, tetapi semasa bekerja, dia juga bekerja secara bebas untuk merancang peluncur yang mampu melakukan aerobatik. Pada tahun 1930 dia tertarik dengan kemungkinan mesin roket berbahan bakar cair untuk mendorong pesawat ketika bekerja sebagai jurutera utama pengebom berat Tupolev TB-3. Korolev memperoleh lesen juruterbangnya pada tahun 1930 dan menjelajahi had operasi pesawat yang dia pandu, bertanya-tanya apa yang melebihi had ketinggian pesawatnya dan bagaimana dia boleh sampai di sana. Ramai yang percaya bahawa ini adalah permulaan minatnya terhadap ruang angkasa.

Korolev mengahwini Xenia Vincentini pada 6 Ogos 1931. Dia pertama kali mengusulkan perkahwinannya pada tahun 1924, tetapi dia kemudian menolaknya agar dia dapat melanjutkan pendidikan tinggi. Pada tahun 1931, Korolev dan peminat perjalanan angkasa lepas Friedrich Zander mengambil bahagian dalam penubuhan Kumpulan untuk Kajian Gerak Reaktif (GIRD), salah satu pusat pembangunan roket yang ditaja negeri yang paling awal di USSR. Pada bulan Mei 1932 Korolev dilantik sebagai ketua kumpulan; dan kepentingan ketenteraan mendorong pembiayaan projek kumpulan. GIRD mengembangkan tiga sistem penggerak yang berbeza, masing-masing lebih berjaya daripada yang terakhir. Pelancaran pertama mereka untuk roket berbahan bakar cecair adalah GIRD-X pada tahun 1933. (Walaupun ini sering disebut sebagai GIRD-09, GIRD-09 hibrid menggunakan petrol pepejal dan oksigen cair.) Ini baru tujuh belas tahun selepas Pelancaran pertama Kolonel Ivan Platonovich Grave pada tahun 1916 (paten pada tahun 1924).

Minat ketenteraan yang semakin meningkat terhadap teknologi baru ini menyebabkan GIRD digabungkan dengan Laboratorium Dinamika Gas (GDL) di Leningrad pada tahun 1933 untuk mewujudkan Jet Propulsion Research Institute (RNII), yang diketuai oleh jurutera tentera Ivan Kleimenov dan mengandungi sejumlah penyokong yang bersemangat perjalanan ruang angkasa, termasuk Valentin Glushko. Pada tahun 1932 Korolev mula mengerjakan GRID-6, bereksperimen pada idea Jet Fighters. Model terawal dibuat pada tahun yang sama, hanya dapat beroperasi sepenuhnya dan melakukan penerbangan berawak pertama pada tahun 1940. Korolev menjadi Wakil Ketua institusi, di mana dia mengawasi pengembangan peluru berpandu jelajah dan kapal terbang roket bertenaga roket. "Penerbangan Roket di Stratosfera" diterbitkan oleh Korolev pada 1934.

Pada 10 April 1935, isteri Korolev melahirkan anak perempuan mereka, Natalya; dan mereka pindah dari rumah orang tua Sergei dan ke apartmen mereka sendiri pada tahun 1936. Korolev dan isterinya mempunyai kerjaya, dan Sergei selalu menghabiskan berjam-jam di pejabat rekaannya. Sekarang dia menjadi ketua jurutera di RNII. Pasukan RNII meneruskan kerja pengembangan roket, dengan tumpuan khusus pada bidang kestabilan dan kawalan. Mereka mengembangkan sistem penstabilan giroskop automatik yang membolehkan penerbangan stabil di sepanjang lintasan yang diprogramkan. Korolev adalah pemimpin berkarisma yang berkhidmat terutamanya sebagai pengurus projek kejuruteraan. Dia seorang yang rajin dan rajin, dengan gaya pengurusan disiplin. Korolev secara peribadi memantau semua peringkat utama program dan memberi perhatian terperinci.

PemenjaraanSunting

 
Sergei Korolev pada 1938
 
Sergei Korolev pada 1940

Korolev ditangkap oleh NKVD pada 27 Jun 1938 setelah dituduh sengaja memperlahankan kerja institusi penyelidikan oleh Ivan Kleymenov, Georgy Langemak, pemimpin institut yang dihukum mati pada bulan Januari, dan Valentin Glushko, yang ditangkap di Mac. Dia diseksa di penjara Lubyanka untuk mengambil pengakuan semasa Great Purge, dan diadili dan dijatuhi hukuman mati ketika pembersihan semakin lemah; Glushko dan Korolev selamat. Glushko dan Korolev dilaporkan telah dikecam oleh Andrei Kostikov, yang menjadi ketua RNII setelah kepemimpinannya ditangkap. Program roket ketinggalan jauh dari kemajuan pesat yang berlaku di Nazi Jerman. Kostikov digulingkan beberapa tahun kemudian kerana tuduhan penyelewengan anggaran.

Korolev dikirim ke penjara, di mana dia menulis banyak rayuan kepada pihak berwajib, termasuk Stalin sendiri. Berikutan kejatuhan ketua NKVD Nikolai Yezhov, ketua baru Lavrenti Beria memilih untuk mencuba semula Korolev dengan tuduhan yang dikurangkan pada tahun 1939; tetapi pada masa itu Korolev dalam perjalanan dari penjara ke sebuah kem Gulag di timur jauh Siberia, di mana dia menghabiskan beberapa bulan di sebuah lombong emas di daerah Kolyma sebelum diberitahu mengenai percubaannya. Keadaan tempat kerja, makanan, tempat tinggal dan pakaian yang tidak mencukupi membunuh ribuan tahanan setiap bulan. Korolev mengalami kecederaan dan kehilangan sebahagian besar giginya akibat penyakit kudis sebelum kembali ke Moscow pada akhir 1939. Ketika sampai di Moscow, hukuman Korolev dikurangkan menjadi lapan tahun untuk dijatuhkan di penjara sharashka untuk intelektual dan orang berpendidikan. Ini adalah kem buruh di mana saintis dan jurutera mengerjakan projek yang ditugaskan oleh kepemimpinan parti Komunis. Pusat Reka Bentuk Pusat 29 (CKB-29, ЦКБ-29) NKVD, berfungsi sebagai kemudahan kejuruteraan Tupolev, dan Korolev dibawa ke sini untuk bekerja untuk mentor lamanya. Semasa Perang Dunia II, sharashka ini merancang pengebom Tupolev Tu-2 dan pengebom selam Petlyakov Pe-2. Kumpulan itu dipindahkan beberapa kali semasa perang, kali pertama untuk mengelakkan penangkapan dengan memajukan pasukan Jerman. Korolev dipindahkan pada tahun 1942 ke sharashka Kazan OKB-16 di bawah Glushko. Korolev dan Glushko merancang roket pelepas berbantu roket untuk pesawat dan motor roket tambahan RD-1 kHz yang diuji dalam Lavochkin La-7R pendakian pantas yang tidak berjaya. Korolev diasingkan dari keluarganya hingga 27 Jun 1944 ketika dia - bersama dengan Tupolev, Glushko dan yang lain - akhirnya dibebaskan dengan keputusan pemerintah khas, walaupun tuduhan terhadapnya tidak dijatuhkan sehingga 1957.

Korolev jarang bercakap mengenai pengalamannya di Gulag. Dia hidup dalam ketakutan yang berterusan untuk dibunuh kerana rahsia ketenteraan yang dimilikinya, dan sangat terpengaruh oleh waktunya di kem, menjadi terpelihara dan berhati-hati. Dia kemudian mengetahui bahawa Glushko adalah salah satu penuduh dan ini mungkin menjadi penyebab permusuhan seumur hidup antara kedua lelaki itu. Biro reka bentuk diserahkan dari kawalan NKVD kepada suruhanjaya industri penerbangan pemerintah. Korolev terus bekerja dengan biro selama satu tahun lagi, bertugas sebagai timbalan pereka di bawah Glushko dan mempelajari pelbagai reka bentuk roket.

Peluru berpandu balistikSunting

Korolev ditugaskan menjadi Tentera Merah dengan pangkat kolonel pada tahun 1945; hiasan pertamanya adalah Badge of Honor, yang dianugerahkan pada tahun 1945 untuk karyanya pada pengembangan motor roket untuk pesawat tentera. Pada 8 September 1945, Korolev dibawa ke Jerman bersama dengan banyak pakar lain untuk memulihkan teknologi roket V-2 Jerman. Soviet meletakkan keutamaan untuk menghasilkan semula dokumentasi yang hilang pada V-2, dan mempelajari pelbagai bahagian dan kemudahan pembuatan yang ditangkap. Pekerjaan itu berlanjutan di Jerman Timur hingga akhir 1946, ketika 2.000+ saintis dan jurutera Jerman dihantar ke Rusia melalui Operasi Osoaviakhim. Sebilangan besar pakar Jerman, Helmut Gröttrup menjadi pengecualian, adalah jurutera dan juruteknik yang terlibat dalam pengeluaran besar-besaran V-2, dan mereka tidak bekerja secara langsung dengan Wernher von Braun. Banyak saintis roket Jerman terkemuka, termasuk Dr. von Braun sendiri, menyerah kepada orang Amerika dan diangkut ke Amerika Syarikat sebagai sebahagian daripada Operasi Paperclip.

Stalin menjadikan pembangunan roket dan peluru berpandu sebagai keutamaan nasional setelah menandatangani keputusan pada 13 Mei 1946, dan sebuah institusi NII-88 baru dibuat untuk tujuan itu di pinggir bandar Moscow. Pasukan Korolev mengawasi 170+ pakar Jerman - termasuk Helmut Gröttrup dan Fritz Karl Preikschat - di Cabang 1 NII-88 di Pulau Gorodomlya di Tasik Seliger sekitar 200 kilometer (120 mi) dari Moscow. Kemudahan mereka dikelilingi oleh kawat berduri dan pengawal bersenjata dengan anjing pengawas, walaupun Boris Chertok, ketua pereka sistem panduan dan sistem kawalan, mencatat dalam bukunya, Rockets and People:

Semua struktur di pulau Gorodomlya telah diubahsuai dan keadaan hidup cukup baik pada masa itu. Sekurang-kurangnya pakar berkahwin menerima pangsapuri dua atau tiga bilik yang berasingan. Mengunjungi pulau itu, saya hanya dapat mencemburui mereka, kerana saya dan keluarga tinggal di Moscow di sebuah pangsapuri empat bilik bersama, di mana kami mempunyai dua bilik seluas 24 meter persegi (260 kaki persegi). Kebanyakan pakar dan pekerja kami tinggal di barak tanpa keperluan asas. Inilah sebabnya mengapa kehidupan di pulau di belakang kawat berduri sama sekali tidak dapat dibandingkan dengan keadaan tawanan perang.

Pembangunan peluru berpandu balistik diletakkan di bawah kawalan ketenteraan Dmitriy Ustinov melalui keputusan yang ditandatangani oleh Stalin, dan Ustinov melantik Korolev sebagai ketua perancang peluru berpandu jarak jauh di Biro Reka Bentuk Khas 1 (OKB-1) NII-88. Korolev menunjukkan kemampuan organisasinya dalam kemudahan baru ini dengan memastikan organisasi yang tidak berfungsi dan sangat berpartisipasi.

Dengan cetak biru yang dihasilkan dari roket V-2 yang dibongkar, pasukan mula menghasilkan replika roket yang berfungsi. Ini ditetapkan sebagai R-1, dan pertama kali diuji pada Oktober 1947. Sebanyak sebelas dilancarkan dengan lima mencapai sasaran. Ini serupa dengan nisbah hit Jerman, dan menunjukkan ketidakpercayaan V-2. Pada tahun 1947, kumpulan Korolev mula mengerjakan reka bentuk yang lebih maju, dengan peningkatan dalam jarak dan berat badan. R-2 menggandakan jangkauan V-2, dan merupakan reka bentuk pertama yang menggunakan hulu ledak yang terpisah. Ini diikuti oleh R-3, yang memiliki jarak 3.000 kilometer (1.900 mil), dan dengan demikian dapat menargetkan Inggris. Soviet terus memanfaatkan kepakaran orang Jerman mengenai teknologi V-2 untuk beberapa waktu; tetapi, untuk menjaga kerahsiaan seputar program peluru berpandu balistik, Gröttrup dan pasukannya tidak memiliki akses ke pekerjaan rahsia rakan-rakan Rusia mereka mengenai teknologi roket baru termasuk kemudahan pengeluaran dan ujian. Ini memberi kesan negatif terhadap semangat pasukan Jerman dan mengehadkan sumbangan teknikal mereka. Kementerian Pertahanan memutuskan untuk membubarkan pasukan Jerman pada tahun 1950 dan menghantar pulang jurutera Jerman dan keluarga mereka antara Disember 1951 dan November 1953.

Glushko tidak dapat memperoleh daya tuju yang diperlukan dari enjin R-3, jadi projek itu dibatalkan pada tahun 1952; dan Korolev bergabung dengan Parti Komunis Soviet pada tahun itu untuk meminta wang dari pemerintah untuk projek masa depan termasuk R-5, dengan jarak 1,200 kilometer (750 mi) yang lebih sederhana. Ia melengkapkan penerbangan pertama yang berjaya pada tahun 1953. Peluru berpandu balistik antara benua (ICBM) pertama di dunia adalah R-7 Semyorka. Ini adalah roket dua tahap dengan muatan maksimum 5.4 tan, cukup untuk membawa bom nuklear Soviet dengan jarak 7000 kilometer yang mengagumkan (4.300 mi). Setelah beberapa ujian gagal, R-7 berjaya dilancarkan pada 21 Ogos 1957, menghantar muatan palsu ke Semenanjung Kamchatka. Kerana kejayaan Korolev dengan R-7 dan kerana Kesatuan Soviet telah berjaya mewujudkan ICBM sebelum Amerika Syarikat, dia dikenali secara nasional oleh Kesatuan Soviet, walaupun namanya dirahsiakan. Namun, di sebalik kejayaan awal Soviet R-7, ia mengalami kegagalan kemudian kerana ia tidak dimaksudkan untuk menjadi senjata praktikal. Pada 19 April 1957 Korolev dinyatakan sepenuhnya "dipulihkan", kerana pemerintah mengakui bahawa hukumannya tidak adil.

Program angkasa SovietSunting

Sputnik 1 dirancang dan dibina dalam masa kurang dari sebulan oleh kumpulan Tikhonravov, dengan Korolev secara peribadi menguruskan perhimpunan dengan cepat. Satelit itu adalah bola logam sederhana yang tidak lebih besar dari bola pantai, yang mengandungi bateri yang menggerakkan pemancar menggunakan 4 antena komunikasi luaran. Sputnik 1 berjaya disiapkan dan dilancarkan ke angkasa pada 4 Oktober 1957 menggunakan roket yang berjaya dilancarkan hanya sekali sebelumnya. Itu adalah satelit pertama seumpamanya.

Tindak balas antarabangsa terhadap pencapaian itu mengejutkan, dan kesan politik berterusan selama beberapa dekad. Nikita Khrushchev - awalnya bosan dengan idea "pelancaran roket Korolev" yang lain - gembira dengan kejayaan ini setelah mendapat pengiktirafan yang luas, dan mendorong pelancaran satelit yang lebih canggih kurang dari sebulan kemudian, tepat pada masanya untuk ulang tahun ke-40 Revolusi Oktober pada 3 November.

Korolev dan rakan karibnya Mstislav Keldysh berharap dapat membina satelit kedua yang lebih besar dengan mengemukakan idea untuk meletakkan anjing di atas kapal, yang cukup menarik minat Akademi Sains Soviet. Kapal angkasa Sputnik 2 baru ini mempunyai enam kali jisim Sputnik 1, dan membawa anjing Laika sebagai muatan. Keseluruhan kenderaan dirancang dari awal dalam masa empat minggu, tanpa masa untuk ujian atau pemeriksaan kualiti. Ia berjaya dilancarkan pada 3 November dan Laika ditempatkan di orbit. Tidak ada mekanisme untuk membawa anjing itu kembali ke Bumi; anjing itu mati akibat keletihan panas setelah lima jam di ruang angkasa.

BulanSunting

Bahkan sebelum pelancaran Sputnik 1, Korolev berminat untuk sampai ke Bulan. Dia datang dengan gagasan untuk mengubah peluru berpandu R-7 untuk membawa paket ke Bulan. Namun, tidak sampai tahun 1958 idea ini disetujui, setelah Korolev menulis sepucuk surat yang menjelaskan bahawa teknologinya yang sekarang memungkinkan untuk sampai ke Bulan. Versi modifikasi kenderaan pelancaran R-7 digunakan dengan tahap atas yang baru. Mesin untuk peringkat akhir ini adalah yang pertama dirancang untuk dipecat di luar angkasa. Mechta adalah perkataan Rusia yang bermaksud "mimpi", dan ini adalah nama Korolev yang disebut kapal bulannya. Secara rasmi, Kesatuan Soviet memanggil mereka Luna.Tiga penyelidikan lunar pertama yang dilancarkan pada tahun 1958 semuanya gagal sebahagiannya kerana tekanan politik yang memaksa pelancaran dilancarkan dengan anggaran yang tidak mencukupi untuk menguji dan mengembangkan perkakasan dengan betul sebelum mereka siap terbang. Korolev berpendapat pertikaian politik di Moscow bertanggung jawab atas kurangnya dana yang cukup untuk program ini, walaupun program angkasa AS pada fasa awal ini juga memiliki catatan pelancaran yang hampir tidak dapat dicemburui. Suatu ketika, ketika ditekan untuk mengalahkan AS ke siasatan bulan yang berfungsi, Korolev diduga berseru: "Adakah anda fikir hanya roket Amerika yang meletup!" Misi Luna 1 pada 2 Januari 1959 bertujuan untuk mempengaruhi permukaan, tetapi terlepas sejauh kira-kira 6.000 kilometer (3.700 mi). Walaupun begitu, penyiasat ini menjadi yang pertama mencapai kecepatan melarikan diri dan yang pertama mendekati Bulan, serta menjadi objek buatan manusia pertama yang memasuki orbit Matahari. Percubaan berikutnya (Luna E-1A No.1) gagal semasa dilancarkan, dan kemudian Luna 2 berjaya mempengaruhi permukaan pada 14 September 1959, memberikan Soviet yang pertama. Ini diikuti hanya satu bulan kemudian dengan kejayaan yang lebih besar lagi dengan Luna 3. Ia dilancarkan hanya dua tahun selepas Sputnik 1, dan pada 7 Oktober 1959 adalah kapal angkasa pertama yang memotret sisi paling jauh Bulan, yang merupakan sesuatu yang orang bumi belum pernah dilihat sebelumnya.

Misi Luna bertujuan untuk membuat pendaratan yang berjaya di Bulan, tetapi Korolev tidak dapat melihat kejayaan. Luna 4 dan Luna 6 kedua-duanya terlepas, Luna 5, Luna 7, dan Luna 8 semuanya terhempas di Bulan. Baru selepas kematian Korolev, Kesatuan Soviet berjaya mencapai pendaratan lembut di Bulan dengan Luna 9.

Pada 1 November 1962, Kesatuan Soviet berjaya melancarkan Mars 1 dan walaupun komunikasi gagal, adalah yang pertama menyelesaikan kapal terbang Mars. Kemudian, Kesatuan Soviet melancarkan Venera 3, yang merupakan kesan pertama Zuhrah. Baru selepas kematian Korolev, Kesatuan Soviet memberi kesan kepada Marikh.

Kumpulan Korolev juga sedang mengerjakan program bercita-cita tinggi untuk misi ke Marikh dan Zuhrah, menempatkan seorang lelaki di orbit, melancarkan komunikasi, satelit perisik dan cuaca, dan melakukan pendaratan lembut di Bulan. Pusat komunikasi radio perlu dibina di Crimea, berhampiran Simferopol dan berhampiran Evpatoria untuk mengawal kapal angkasa. Sebilangan besar projek ini tidak diselesaikan sepanjang hayatnya, dan tidak ada penyelidikan planet yang melakukan misi yang benar-benar berjaya hingga setelah kematiannya.

Penerbangan angkasa manusiaSunting

 
Korolev bersama Gagarin sebelum pelancaran

Walaupun dia mempunyai idea sejak 1948, perancangan Korolev untuk misi percontohan dimulai pada tahun 1958 dengan kajian reka bentuk untuk kapal angkasa Vostok masa depan. Itu adalah untuk menahan satu penumpang dalam sut ruang angkasa, dan sepenuhnya automatik. Pakaian ruang angkasa, tidak seperti sistem oksigen tulen Amerika Syarikat, adalah 80 peratus nitrogen dan hanya 20 peratus oksigen. Kapsul ini mempunyai mekanisme pelarian untuk masalah sebelum diluncurkan, dan sistem pendaratan lembut dan pelepasan semasa pemulihan. Kapal angkasa itu berbentuk bulat, sama seperti reka bentuk Sputnik, dan Korolev menjelaskan alasannya untuk ini dengan mengatakan "bentuk sfera akan lebih stabil secara dinamis". Bermula dengan kerja-kerja di Vostok, Konstantin Feoktistov direkrut secara langsung oleh Korolev untuk menjadi pereka utama untuk kenderaan penerbangan ruang angkasa.

Pada 15 Mei 1960, prototaip yang belum dilancarkan melakukan 64 orbit Bumi, tetapi manuver masuk semula gagal. Pada 28 Julai 1960, dua anjing dengan nama Chaika dan Lishichka dilancarkan ke angkasa, tetapi misi itu tidak berjaya apabila letupan membunuh anjing-anjing tersebut. Namun, pada 19 Ogos, Kesatuan Soviet menjadi yang pertama berjaya memulihkan makhluk hidup kembali ke Bumi. Anjing, Belka dan Strelka berjaya dilancarkan ke angkasa dengan kapal angkasa Vostok dan mereka menyelesaikan lapan belas orbit. Berikutan ini, Kesatuan Soviet menghantar sejumlah enam anjing ke angkasa, dua berpasangan, dan dua berpasangan dengan boneka. Malangnya, tidak semua misi berjaya. Setelah mendapat persetujuan daripada pemerintah, versi R-7 Korolev yang diubah suai digunakan untuk melancarkan Yuri Alexeevich Gagarin ke orbit pada 12 April 1961, yang sebelum Amerika Syarikat dapat menempatkan Alan Shepard ke angkasa. Korolev bertugas sebagai penyelaras kapsul, dan dapat bercakap dengan Gagarin yang berada di dalam kapsul. Manusia pertama di angkasa dan orbit Bumi kembali ke Bumi melalui payung terjun setelah keluar pada ketinggian 7 kilometer (23,000 kaki). Gagarin diikuti oleh penerbangan Vostok tambahan, yang memuncak dengan 81 orbit yang diselesaikan oleh Vostok 5 dan pelancaran Valentina Tereshkova sebagai kosmonot wanita pertama di angkasa di atas kapal Vostok 6.

Korolev mencadangkan satelit komunikasi dan Vostok yang diubah suai yang berguna untuk pengintipan fotografi untuk menafikan bantahan tentera Soviet mengenai kos program planet dan kru yang tidak dirasakan bernilai untuk pertahanan negara. Korolev merancang untuk bergerak maju dengan kapal Soyuz yang dapat berlabuh dengan kapal lain di orbit dan bertukar kru. Dia diarahkan oleh Khrushchev untuk menghasilkan lebih banyak 'pertama' untuk program percontohan, termasuk penerbangan berbilang awak. Korolev dilaporkan menolak idea itu kerana Vostok adalah kapal angkasa satu orang dan Soyuz tiga orang itu beberapa tahun lagi kerana tidak dapat terbang. Khrushchev tidak berminat dengan alasan teknikal dan diberitahu bahawa jika Korolev tidak dapat melakukannya, dia akan memberikan karya itu kepada pesaingnya, Vladimir Chelomei.

Kosmonaut Alexei Leonov menerangkan kewibawaan yang diperintahkan Korolev pada masa ini:

Jauh sebelum kita bertemu dengannya, seorang lelaki menguasai banyak perbualan kita pada awal latihan kita; Sergei Pavlovich Korolev, tokoh utama di sebalik program angkasa Soviet. Dia hanya disebut dengan inisial dari dua nama pertamanya, SP, atau dengan gelaran misteri "Chief Designer", atau hanya "Chief". Bagi mereka yang mengikuti program angkasa tidak ada kewibawaan yang lebih tinggi. Korolev mempunyai reputasi sebagai orang yang berintegriti tinggi, tetapi juga sangat menuntut. Semua orang di sekitarnya berada di tenterhooks, takut membuat gerakan yang salah dan mengundang kemarahannya. Dia dilayan seperti tuhan.

Leonov mengimbas kembali pertemuan pertama antara Korolev dan angkasawan:

Saya melihat ke luar tingkap ketika dia tiba, melangkah keluar dari limusin Zis 110 hitam. Dia lebih tinggi daripada purata;

Saya tidak dapat melihat wajahnya, tetapi dia mempunyai leher pendek dan kepalanya besar. Dia memakai kolar mantel berwarna biru gelapnya dan topi topinya ditarik ke bawah.

"Duduklah, helang kecilku," katanya sambil melangkah ke ruangan tempat kami menunggu.

Dia melihat senarai nama kami dan memanggil kami mengikut abjad untuk memperkenalkan diri kami secara ringkas dan membincangkan kerjaya terbang kami

Program VoskhodSunting

Voskhod dirancang sebagai peningkatan tambahan pada Vostok untuk memenuhi tujuan Khruschev. Kerana satu kapsul tidak berkesan untuk perjalanan yang betul ke Bulan, kenderaan itu perlu dapat menampung lebih banyak orang. Khrushchev memerintahkan Korolev untuk melancarkan tiga orang di kapsul Voskhod dengan cepat, kerana Amerika Syarikat telah menyelesaikan misi dua orang dengan Gemini. Korolev menerima, dengan syarat bahawa lebih banyak sokongan akan diberikan kepada program roket N-1nya. Salah satu kesulitan dalam reka bentuk Voskhod adalah perlunya mendarat melalui payung terjun. Krew tiga orang itu tidak dapat menyelamatkan dan mendarat dengan payung terjun, kerana ketinggian itu tidak dapat bertahan. Jadi kapal itu memerlukan payung terjun yang jauh lebih besar untuk mendarat dengan selamat. Ujian awal dengan kapal menghasilkan beberapa kegagalan yang menyebabkan kematian haiwan uji sehingga penggunaan kain yang lebih kuat meningkatkan kebolehpercayaan parasut.

Voskhod yang dihasilkan adalah kenderaan yang dilucutkan dari mana berat badan berlebihan telah dikeluarkan; walaupun enjin retrofire sandaran ditambahkan, kerana roket Voskhod yang lebih kuat yang digunakan untuk melancarkan kapal itu akan menghantarnya ke orbit yang lebih tinggi daripada Vostok, menghilangkan kemungkinan pelanggaran semula jadi orbit dan masuk semula sekiranya berlaku kegagalan retrooket utama. Setelah satu penerbangan uji coba yang tidak dilancarkan, kapal angkasa ini membawa kru tiga angkasawan, Komarov, Yegorov dan Feoktistov, ke angkasa pada 12 Oktober 1964 dan menyelesaikan enam belas orbit. Kapal ini dirancang untuk melakukan pendaratan lembut, menghilangkan keperluan untuk sistem pelepasan; tetapi kru dihantar ke orbit tanpa pakaian ruang angkasa atau sistem pengguguran pelancaran.

Dengan orang Amerika merancang jalan angkasa dengan program Gemini mereka, Soviet memutuskan untuk mengalahkan mereka lagi dengan melakukan jalan angkasa pada pelancaran Voskhod kedua. Setelah menambahkan kunci udara dengan pantas, Voskhod 2 dilancarkan pada 18 Mac 1965, dan Alexei Leonov melakukan jalan angkasa pertama di dunia. Penerbangan hampir berakhir dengan bencana, kerana Leonov hampir tidak dapat masuk kembali melalui kunci udara, dan rancangan untuk misi Voskhod selanjutnya ditangguhkan. Sementara itu, perubahan kepemimpinan Soviet dengan kejatuhan Khrushchev bermaksud Korolev kembali memihak dan diberi pertuduhan memukul AS untuk mendarat seorang lelaki di Bulan.

Untuk perlumbaan Bulan, kakitangan Korolev mula merancang roket N1 yang besar pada tahun 1961, menggunakan enjin roket bahan bakar cecair NK-15. Dia juga sedang mengerjakan reka bentuk kapal angkasa Soyuz yang bertujuan membawa kru ke LEO dan ke Bulan. Korolev juga merancang siri kenderaan Luna yang akan mendarat di Bulan dan melakukan misi robotik ke Marikh dan Venus. Tanpa diduga, dia meninggal pada Januari 1966, sebelum dia dapat melihat pelbagai rancangannya berjaya.

KritikanSunting

Jurutera Sergei Khrushchev, anak bekas Perdana Menteri Soviet Nikita Khrushchev, menjelaskan dalam wawancara beberapa kekurangan pendekatan Korolev, yang menurutnya mengapa Soviet tidak mendarat di Bulan:

Orang Rusia mempunyai banyak masalah dalam kehidupan sehari-hari, mereka tidak terlalu peduli dengan manusia pertama di bulan.

Adakah Rusia cukup dekat?

Orang Rusia tidak dekat. Saya fikir Rusia tidak mempunyai peluang untuk mendahului Amerika di bawah Sergei Korolev dan penggantinya, Vasili Mishin. ... Korolev bukan saintis, bukan perancang: dia seorang pengurus yang cemerlang. Masalah Korolev adalah mentalnya. Niatnya ingin menggunakan pelancar yang dimilikinya [N1 (roket)]. Ia dirancang pada tahun 1958 untuk tujuan yang berbeza dan dengan muatan terhad sekitar 70 tan. Falsafahnya adalah, jangan bekerja secara berperingkat [seperti biasa dalam reka bentuk kapal angkasa], tetapi mari kita mengumpulkan semuanya dan kemudian mencubanya. Dan akhirnya ia akan berjaya. Terdapat beberapa percubaan dan kegagalan dengan Lunnik [satu siri siasatan bulan Soviet yang belum dibuka]. Menghantar manusia ke bulan terlalu rumit, terlalu rumit untuk pendekatan seperti itu. Saya fikir ia ditakdirkan sejak awal.

-- Saswato R. Das, "Bulan Mendarat melalui Mata Soviet: Tanya Jawab dengan Sergei Khrushchev, anak bekas perdana menteri Nikita Khrushchev: Seorang putera Perang Dingin menceritakan bagaimana rasanya dari sisi kehilangan Space Race - dan bagaimana Program ruang angkasa USSR gagal setelah Sputnik dan Gagarin, Scientific American (16 Julai 2009)

Sebab lain program tidak berjaya adalah persaingan antara Korolev dan Vladimir Chelomey. Permusuhan mereka disebabkan oleh keperibadian yang tidak dapat ditoleransi oleh kedua-dua lelaki itu, dan keinginan mereka untuk menjadi pemimpin dalam apa jua keadaan. Kedua-duanya tidak pernah mengeluarkan kata-kata kasar antara satu sama lain secara terbuka atau swasta, tetapi menjatuhkan projek masing-masing dengan cara yang mungkin. Daripada membahagikan kecekapan dan tanggungjawab dan bekerjasama untuk mencapai tujuan yang sama, kedua-duanya berjuang untuk kepimpinan dalam program angkasa lepas. Menurut Khrushchev, yang bekerja untuk Chelomey dan mengenali kedua-dua lelaki itu dengan baik, mereka berdua lebih suka orang Amerika mendarat di Bulan terlebih dahulu daripada saingan mereka.

KematianSunting

 
Kubur Korolev (kiri)

Pada 3 Disember 1960, Korolev mengalami serangan jantung pertamanya. Semasa penyembuhannya, juga diketahui bahawa dia menderita gangguan buah pinggang, suatu keadaan yang disebabkan oleh penahanannya di kamp-kamp penjara Soviet. Dia diberi amaran oleh doktor bahawa jika dia terus bekerja sekeras yang dia miliki, dia tidak akan hidup lama. Korolev menjadi yakin bahawa Khrushchev hanya berminat dengan program ruang angkasa untuk nilai propaganda dan takut bahawa dia akan membatalkannya sepenuhnya jika Soviet mula kehilangan kepemimpinan mereka ke Amerika Syarikat, jadi dia terus mendorong dirinya sendiri.

Menjelang 1962, masalah kesihatan Korolev mulai berkumpul dan dia menderita banyak penyakit. Dia mengalami pendarahan usus yang menyebabkan dia dibawa ke hospital dengan ambulans. Pada 1964, doktor mendiagnosisnya dengan aritmia jantung. Pada bulan Februari dia menghabiskan sepuluh hari di hospital setelah mengalami masalah jantung. Tidak lama selepas dia menderita radang pundi hempedu. Tekanan yang semakin meningkat dari beban kerjanya juga membuat korban berat, dan dia mengalami banyak keletihan. Korolev juga mengalami gangguan pendengaran, mungkin dari pendedahan berulang kali terhadap ujian mesin roket yang kuat.

Keadaan sebenar kematian Korolev tetap tidak dapat dipastikan. Pada bulan Disember 1965, dia dijangka didiagnosis dengan polip berdarah di usus besarnya. Dia memasuki hospital pada 5 Januari 1966 untuk pembedahan yang agak rutin, tetapi meninggal sembilan hari kemudian. Telah dinyatakan oleh pemerintah bahwa dia memiliki tumor barah yang besar di perutnya, tetapi Glushko kemudian melaporkan bahwa dia sebenarnya meninggal dunia akibat operasi yang tidak baik untuk buasir. Versi lain menyatakan bahawa operasi berjalan lancar dan tidak ada yang meramalkan adanya komplikasi. Tiba-tiba, semasa operasi, Korolev mula berdarah. Doktor cuba memberikan intubasi untuk membolehkannya bernafas dengan bebas, tetapi rahangnya, yang cedera semasa dia di Gulag, tidak sembuh dengan betul dan menghalang pemasangan saluran pernafasan. Korolev mati tanpa sedar. Menurut Harford, keluarga Korolev mengesahkan kisah barah itu. Jantungnya yang lemah menyumbang kepada kematiannya semasa pembedahan.

Di bawah kebijakan yang dimulakan oleh Stalin dan diteruskan oleh penggantinya, identiti Korolev tidak didedahkan sampai setelah kematiannya. Sebab yang dinyatakan adalah melindunginya dari ejen asing dari Amerika Syarikat. Akibatnya, orang-orang Soviet tidak menyedari pencapaiannya sehingga setelah kematiannya. Berita kematiannya diterbitkan di akhbar Pravda pada 16 Januari 1966, menunjukkan gambar Korolev dengan semua pingatnya. Abu Korolev dipuji dengan penghormatan negara di Tembok Kremlin.

Korolev sering dibandingkan dengan Wernher von Braun sebagai arkitek terkemuka Space Race. Seperti von Braun, Korolev harus terus bersaing dengan saingan, seperti Vladimir Chelomei, yang memiliki rancangan mereka sendiri untuk penerbangan ke Bulan. Tidak seperti orang Amerika, dia juga harus bekerja dengan teknologi yang dalam banyak aspek kurang maju daripada apa yang ada di Amerika Syarikat, terutama dalam elektronik dan komputer, dan untuk mengatasi tekanan politik yang melampau.

Pengganti Korolev dalam program angkasa Soviet adalah Vasily Mishin, seorang jurutera yang cukup kompeten yang pernah bertugas sebagai wakil dan orang kanannya. Setelah Korolev meninggal, Mishin menjadi Ketua Perancang, dan dia mewarisi program roket N1 yang cacat. Pada tahun 1972, Mishin dipecat dan kemudian digantikan oleh saingannya, Valentin Glushko, setelah keempat-empat pelancaran ujian N-1 gagal. Pada masa itu, saingan Amerika telah sampai ke Bulan, dan program itu dibatalkan oleh Setiausaha Umum CPSU Leonid Brezhnev.

Lihat jugaSunting

RujukanSunting

  1. ^ "Sergei Korolev: Father of the Soviet Union's success in space", European Space Agency (dalam bahasa Inggeris), 3 September 2007
    "Sergei Pavlovich Korolev was the son of a teacher of Russian literature, he was born on 12 January 1907 in Zhytomyr, Ukraine."
  2. ^ Minkel, JR (5 Oktober 2007), "Sputnik Hype Launched One-Sided Space Race", Scientific American (dalam bahasa Inggeris)
    "Sputnik was the brainchild of a group of Russian engineers, led by Chief Designer Sergei Korolev..."
  3. ^ West, John B. (1 October 2001). "Historical aspects of the early Soviet/ Russian crewed space program". Journal of Applied Physiology (dalam bahasa Inggeris). 91 (4): 1501–1511. doi:10.1152/jappl.2001.91.4.1501. PMID 11568130.