Mahkota ([mah.ko.ta], Jawi: مهکوتا; pinjaman Bahasa Sanskrit: मकुट makuṭa[1]) adalah perhiasan kepala yang sering dipakai dalam kalangan raja, ratu, atau dewa sebagai tanda atau lambang kekuasaan, legitimasi, keabadian, kejayaan, kemakmuran, kejayaan, dan kehidupan setelah kematian bagi pemakainya. Ia sering diperbuat daripada logam bernilai seperti emas sambil juga bertatah batu permata, namun ada juga jenis yang dihasilkan oleh pengarangan bunga-bunga dan daun tertentu untuk tujuan simbolik khusus.

Replika Mahkota Maha Jaya (พระมหาพิชัยมงกุฏ; Phra Maha Phichai Mongkut) antara alat kebesaran Raja Thailand dipamerkan di Muzium Tentera Laut Diraja Thailand di Samut Prakan.

SejarahSunting

Para pendahulu pembuat mahkota adalah orang yang mengerjakan sebuah tutup kepala yang disebut diadem yang telah dipakai oleh Maharaja Achaemenid dari Parsi, digunapakai oleh Constantinus I, dan semua penguasa berikutnya dari Empayar Byzantium. Banyak mahkota dari berbagai bentuk yang digunakan dalam zaman bahari, seperti mahkota Putih, Mahkot amerah, mahkota Pschent gabungan dan mahkota biru Firaun Mesir. mahkota bercahaya yang dikenal terbaik di Patung Liberty, dan mungkin dikenakan oleh Helios yang Colossus dari Rhodes, dipakai oleh Maharaja Romawi sebagai amalan pemujaan dalam kultus Sol Invictus sebelum seluruh kerajaannya memeluk agama Kristian. Hal itu disebut sebagai "tasbih bertatahkan sunbeams" oleh Lucian, sekitar 180 AD (dalam Alexander nabi palsu).

Mungkin mahkota kristiani tertua di Eropa adalah Mahkota Besi dari Lombardy, usia Romawi dan Longobard, kemudian lagi digunakan untuk mahkota Raja Napoleon modern Austria dan Italia, dan mewakili bersatu Italia setelah 1860. Dalam tradisi Kristen dari budaya Eropah, di mana sanksi gerejawi kekuasaan monarki menjadi wewenang peiktirafan, ketika seorang raja baru duduk takhta pada upacara penobatan, mahkota ditempatkan pada kepala raja baru oleh seorang pejabat agama. Beberapa, meskipun tidak semua Kudus Kaisar Romawi awal perjalanan ke Roma di beberapa titik dalam kerjaya mereka untuk dinobatkan oleh paus. Napoleon, menurut legenda, terkejut ketika ia Pius VII mengulurkan tangan dan dimahkotai dirinya sendiri, meskipun pada kenyataannya urutan upacara telah diatur sebelumnya: lihat penobatan.

Jenis mengikut fungsiSunting

Mahkota pertabalanSunting

Ada mahkota khusus yang digunapakai untuk tujuan memberi kekuasaan secara rasmi kepada penguasa yang dikatakan mewaris milik takhta disandang dan dilambangkan mahkota ini, ia lazim dipakai semasa upacara penabalan seseorang waris ini sebagai raja atau ratu.

Mahkota negaraSunting

Mahkota jenis ini lazim dipakai penguasa untuk istiadat rasmi tertentu. Di United Kingdom misalnya, Raja atau Ratu akan bermahkota dengan rekaan berbeza daripada yang dipakai semasa pertabalan untuk kegiatan tertentu seperti membuka sidang pertama Parlimen atau menghadiri majlis keramaian dengan para negarawan.

Mahkota persembahanSunting

Suatu hiasan kepala khas berupa mahkota iaitu kecopong dipakai dalam kalangan penari tarian Menora.[2]

GaleriSunting

Lihat jugaSunting

RujukanSunting

  1. ^ Monier-Williams, Monier (1981). A Sanskrit-English Dictionary. Delhi, Varanasi, Patna: Motilal Banarsidass. m/s. 819. - melalui Edi Sedyawati dkk. (1994). Kosakata Bahasa Sanskerta dalam Bahasa Melayu Masa Kini. Jakarta, Indonesia: Pusat Pembinaan dan Pengembangan Bahasa Departemen Pendidikan dan Kebudayaan Republik Indonesia. m/s. 109–110.
  2. ^ Mayer, Julia (5 Mac 2017). "Timeless spell of the Manora". New Straits Times. Dicapai pada 15 November 2020.

Templat:Seni-stub