Maharaja adalah salah satu gelaran penguasa kerajaan yang berkedudukan lebih tinggi atau atas daripada seseorang raja, meskipun pada keberjalanannya juga digunakan untuk kaum bangsawan dan pejabat tinggi.

Gelaran setara bagi kaum wanita adalah "maharani" yang bertindak selaku permaisuri yang mendampingi raja sesebuah kerajaan mahupun ratu yang memerintah kerajaan secara langsung.

PeristilahanSunting

Gelaran ini meminjam perkataan bahasa Sanskrit महाराज iaitu "raja agung" atau "raja tinggi", karmadharaya dari perkataan mahānt atau mahān महन् "agung" dan राज raja).[1]

Disebabkan pengaruh besar Sanskrit pada perbendaharaan kata kebanyakan bahasa di India dan Asia, istilah 'maharaja' adalah biasa bagi kebanyakan bahasa moden di India, seperti bahasa-bahasa Hindi, Oriya, Punjabi, Bengali, Gujarati dan sebagainya. Kegunaan utamanya bagi pemerintah Hindu (pemerintah atau raja).

Balu maharajah dikenali sebagai Rajmata.[2] Istilah Maharaj mewakili perpisahan antara jabatan bangsawan dan keagamaan, sungguhpun sebenarnya akhiran Hindi 'a' pada Maharaja adalah bisu menjadikan kedua gelaran hampir sebunyi ("homofon").

KelazimanSunting

Zaman kerajaan lamaSunting

Gelaran "Maharaja" digunakan penguasa kerajaan Hindu di Kalimantan Selatan pada abad ke-14 sampai abad ke-15, misalnya sebutan untuk Maharaja Suryanata yang juga bergelar Maharaja di Candi.

Gelar ini juga digunakan oleh penguasa Kerajaan Negara Daha: misalnya Maharaja Sukarama, nenda Sultan Suriansyah yang merupakan penguasa pertama Kesultanan Banjar.

Zaman ketibaan BaratSunting

Kerajaan Johor-Riau pernah menggunakan gelaran ini untuk penguasa ia dari 1873 hingga 1885, antara penguasa terkenal menggunakan gelaran ini ialah Maharaja Abu Bakar ibni Almarhum Raja Temenggung Tun Daeng Ibrahim.

Maharaja juga adalah bagian dari gelar bangsawan kesultanan Aceh. Pada masa lampau, gelar "Maharaja" diberikan kepada pemimpin dari keluarga bangsawan yang tidak berkuasa dan Perdana Menteri Maharaja Mangkubumi. Pertana Menteri terakhir Aceh yang dinobatkan menjadi Maharaja Mangkubumi adalah Habib Abdurrahman el Zahir yang juga bertindak sebagai menteri luar negeri Aceh; beliau dibuang ke Jeddah oleh Belanda pada 13 Oktober 1878.

Gelaran setaraf dalam berbagai bahasaSunting

EropahSunting

Timur Tengah dan AfrikaSunting

Asia SelatanSunting

Gelar ini adalah gelar maharaja untuk penguasa Hindu di Asia Selatan selain "maharaja" itu sendiri. Untuk penguasa Muslim, mereka menggunakan gelar badsyah yang diambil dari bahasa Persia

  • Samraat (Sanskerta: सम्राज्), gelar lain untuk maharaja di anak benua India. Seorang maharaja baru dapat menjadi samraat bila telah melakukan pengorbanan rajasuya. Banyak sejarawan menyatakan bahwa Chandragupta Maurya merupakan samraat pertama.
  • Chakravartin, Chhatrapati, gelar lain untuk maharaja/maharaja di anak benua India.

Asia TimurSunting

  • Huángdì (hanzi: 皇帝), gelar untuk Maharaja China. Mulai digunakan pada tahun 221 SM dengan Ying Zheng sebagai penyandang pertama gelar tersebut. Gelar ini tidak memandang jenis kelamin.
    • Hwangje (hanja: 皇帝, hangeul: 황제), gelar untuk Maharaja Korea. Digunakan oleh penguasa Korea pada tahun 1897-1910. Gelar ini merupakan merupakan adopsi dari gelar Tionghoa huángdì.
    • Hoàng Đế (viet:皇帝), gelar untuk Maharaja Vietnam. Awal mulanya digunakan oleh Peguasa Vietnam pada masa Dinasti Đinh. Setelah mendapat dominasi dari China.
  • Tennō (kanji: 天皇), gelar untuk Maharaja Jepun. Secara harfiah bermakna "penguasa surgawi." Meskipun dalam catatan resmi gelar ini disematkan oleh pemimpin Jepunsejak tahun 660 SM, para sejarawan percaya bahwa gelar ini sebenarnya baru digunakan pada masa Maharaja Tenmu (berkuasa pada 672–686 M) dan Maharani Jitō (berkuasa pada 686–697 M). Gelar ini merupakan adopsi dari gelar Tionghoa tiānhuáng.
  • Kōtei (kanji: 皇帝), maharaja dalam bahasa Jepun. Berbeda dengan tennō yang hanya digunakan untuk merujuk Maharaja Jepundan tidak memandang jenis kelamin, kōtei dapat digunakan untuk merujuk maharaja non-Jepundan hanya untuk pria.

Asia TengahSunting

AmerikaSunting

OseaniaSunting

Lihat jugaSunting

RujukanSunting

  1. ^ Edi Sedyawati dkk. (1994). Kosakata Bahasa Sanskerta dalam Bahasa Melayu Masa Kini (PDF). Jakarta, Indonesia: Pusat Pembinaan dan Pengembangan Bahasa Departemen Pendidikan dan Kebudayaan Republik Indonesia. halaman 321–322. ISBN 979-459-416-4.
  2. ^ Royal Families & Palaces of Gujarat oleh Doctor Hansdev Patel. Diterbitkan oleh Windsor & Peacock Limited and Dr. Patel pada 1998. ISBN 1-900269-20-1.
  3. ^ Gilman, D. C.; Peck, H. T.; Colby, F. M., para penyunting (1905). Kaiser. New International Encyclopedia (ed. 1st). New York: Dodd, Mead.
  4. ^ a b "kaisar". Kamus Dewan (ed. ke-4). Dewan Bahasa dan Pustaka Malaysia. Dicapai pada 17 Ogos 2020 – melalui Pusat Rujukan Persuratan Melayu.
  5. ^ kaisar. Kamus Besar Bahasa Indonesia. Jakarta: Badan Pengembangan dan Pembinaan Bahasa, Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan Republik Indonesia,. 2016.Selenggaraan CS1: tanda baca ekstra (link)
  6. ^ Grousset, René, 1885-1952. (1970). The empire of the steppes : a history of central Asia. New Brunswick, N.J.: Rutgers University Press. ISBN 0813506271. OCLC 90972.Selenggaraan CS1: pelbagai nama: senarai pengarang (link)
  7. ^ Vovin, Alexander (2010). "Sekali lagi pada bahasa Ruan-ruan."Ötüken'den İstanbul'a Türkçenin 1290 Yılı (720–2010) Sempozyumu / Dari Ötüken ke Istanbul, 1290 Tahun Turki (720–2010). 3–5 Aralik 2010, İstanbul / 3–5 Desember 2010, İstanbul, hlm. 1–10.

Pautan luarSunting