Nama

perkataan atau istilah yang digunakan sebagai pengenalan; lihat juga Q147276) dan Q1071027

Nama adalah perkataan berupa sebutan atau label yang diberikan kepada benda, manusia, tempat, produk dan bahkan gagasan atau konsep, yang biasanya digunakan untuk mengenalpasti dan membezakan satu sama lain. Nama dapat dipakai untuk mengenali sekelompok atau hanya sebuah benda dalam konteks yang unik mahupun yang diberikan.

Kartusy hieroglif tertutup menunjukkan nama seseorang firaun.

Nama manusia umumnya terbahagi kepada nama depan dan akhiran yang menentukan asal-usul pemilik ini, ia boleh jadi menandakan turunan kelahiran atau keluarga orang dinamai: dalam contoh "Ali Wijaya", Ali adalah nama depan menunjukkan pengenalan pemilik nama sedangkan Wijaya adalah pengenalan kepada keluarga asal pemilik nama ini. Meskipun begitu, ada pula budaya-budaya yang tidak mengenal konsep tersebut. Ada pula nama disempalkan dari nama rasmi diberi khusus digunakan dalam bersosialisasi.

EtimologiSunting

Perkataan "nama" meminjam bahasa Sanskrit नामन् nāman bererti "panggilan",[1] kata ini berakar terus dari Bahasa Proto-Indo-Eropah *h₁nómn.[2]

Dalam pandangan agamaSunting

Dalam dunia kuno, terutama di dekat kuno-timur (Israel, Mesopotamia, Mesir, Persia) nama yang telah berpikir untuk menjadi sangat kuat dan untuk bertindak, dalam beberapa cara, sebagai yang memisahkan manifestasi seseorang atau dewa.[3] Ini pandangan yang bertanggungjawab untuk kedua-dua keengganan untuk menggunakan nama yang tepat dari Tuhan dalam bahasa ibrani atau menulis ucapan, serta pemahaman yang sama di kuno sihir yang ajaib ritual yang telah dibawa keluar "dalam [orang] nama". Oleh memohon tuhan atau roh dengan nama, siapa yang berfikir untuk dapat memanggil roh itu ada kuasa untuk beberapa jenis keajaiban atau sihir (lihat Luke 9:49, di mana murid-murid menuntut untuk melihat seorang lelaki yang memandu keluar iblis menggunakan nama Yesus). Pemahaman ini berlalu ke kemudian tradisi agama, sebagai contoh ketetapan dalam Katolik pengusiran setan yang setan yang tidak dapat diusir sehingga pengusir setan telah dipaksa untuk menyerah namanya, di mana titik nama boleh digunakan dalam arahan tegas yang akan mengusir setan dari sini.

Nama yang digunakan oleh haiwanSunting

Menggunakan nama peribadi tidak unik untuk manusia. Lumba-lumba dan hijau-rumped parrotlets juga menggunakan nama-nama simbolik, seperti yang telah ditunjukkan oleh penyelidikan baru-baru ini.[4] Individu lumba-lumba telah tersendiri peluit, di mana mereka akan bertindak balas bahkan ketika tidak ada maklumat lain untuk menjelaskan mana lumba-lumba adalah makhluk yang disebut untuk.

Lihat jugaSunting

RujukanSunting

  1. ^ Monier-Williams, Monier (1981). A Sanskrit-English Dictionary. Delhi, Varanasi, Patna: Motilal Banarsidass. m/s. 536. - melalui Edi Sedyawati dkk. (1994). Kosakata Bahasa Sanskerta dalam Bahasa Melayu Masa Kini (PDF). Jakarta, Indonesia: Pusat Pembinaan dan Pengembangan Bahasa Departemen Pendidikan dan Kebudayaan Republik Indonesia. halaman 122–123. ISBN 979-459-416-4.
  2. ^ "Online Etymology Dictionary". Dicapai pada 20 September 2008.
  3. ^ "Egyptian Religion", E. A. Wallis Budge", Arkana 1987 edition, ISBN 0-14-019017-1
  4. ^ "Dolphins Name Themselves With Whistles, Study Says". National Geographic News. May 8, 2006.

Bacaan lanjutSunting

Pautan luarSunting