Buka menu utama

Taksin yang besar (Bahasa Thai: สมเด็จพระเจ้าตากสินมหาราช, rtgs Somdet Phra Chao Taksin Maha Rat,) atau Raja Thonburi (Bahasa Thai: สมเด็จพระเจ้ากรุงธนบุรี, rtgs Somdet Phra Chao Krung Thon Buri; Bahasa Cina: 鄭昭pinyin: Zhèng Zhāo; Teochew: Dên Chao; Vietnamese: Trịnh Quốc Anh) (17 April 1734 - 7 April 1782) adalah satu-satunya Raja Kerajaan Thonburi dan warisan Cina Thai. Beliau adalah seorang pemimpin dalam pembebasan Siam dari pendudukan Burma selepas Kejatuhan Kedua Ayutthaya pada tahun 1767, dan penyatuan seterusnya Siam selepas ia jatuh di bawah pelbagai panglima perang. Dia menubuhkan bandar raya Thonburi sebagai ibu kota baru, kerana kota Ayutthaya telah hampir hancur oleh penceroboh. Pemerintahannya dicirikan oleh banyak peperangan; dia berjuang untuk menangkis serangan baru Burma dan menundukkan kerajaan Thailand utara Lanna, pemerintahan Laotia, dan mengancam Kambodia. Dia telah dieksekusi dan digantikan oleh sahabat lamanya Maha Ksatriyaseuk yang kemudiannya menduduki takhta, mendirikan Kerajaan Rattanakosin dan dinasti Chakri, yang memerintah Thailand hingga sekarang.

Taksin yang hebat
สมเด็จพระเจ้าตากสินมหาราช
Raja Thonburi
Monument of King Taksin in Wat Kungtapao.jpg
Patung Raja Taksin Thonburi di Istana Hat-Sung.
Raja Siam
Pemerintahan28 Disember 1767 - 6 April 1782
Kemahkotaan28 Disember 1767
Didahului olehEkkathat (sebelum kejatuhan Ayutthaya)
Diikuti olehBuddha Yodfa Chulaloke
(Rama I)
Naib RajaInthraphithak
Keputeraan(1734-04-17)17 April 1734
Ayutthaya, Kerajaan Ayutthaya
Kemangkatan7 April 1782(1782-04-07) (umur 47)
Wang Derm Palace, Thon Buri, Kerajaan Thonburi
PasanganPuteri Batboricha
Anakanda30 anak lelaki dan perempuan[1]
KerabatDinasti Thonburi
AyahandaZheng Yong[2]
BondaNok-lang (Kemudian Puteri Phithak Thephamat)
AgamaBuddhisme

Walaupun peperangan memakan sebahagian besar masa Raja Taksin, beliau memberi banyak perhatian kepada politik, pentadbiran, ekonomi, dan kebajikan negara. Beliau mempromosikan perdagangan dan memupuk hubungan dengan negara-negara asing termasuk China, Britain, dan Belanda. Dia mempunyai jalan yang dibina dan kanal digali. Selain memulihkan dan mengubahsuai kuil, raja cuba memulihkan kesusasteraan, dan pelbagai cawangan seni seperti drama, lukisan, seni bina dan kraftangan. Beliau juga mengeluarkan peraturan untuk pengumpulan dan penyusunan pelbagai teks untuk mempromosikan pendidikan dan pendidikan agama. Sebagai pengiktirafan terhadap apa yang dilakukannya terhadap orang-orang Thailand, beliau kemudian dianugerahi gelaran Maharaj (yang hebat).

Tahun-tahun awalSunting

Kanak-kanak dan pendidikanSunting

Taksin dilahirkan pada 17 April 1734 di Ayutthaya. Ayahnya, Yong Saetae (Bahasa Thai: หยง แซ่แต้; Bahasa Cina: 鄭鏞 Zhèng Yōng), yang bekerja sebagai pemungut cukai, adalah keturunan Cina Teochew dari Chenghai County, Shantou, Wilayah Guangdong, China. Ibunya, wanita Nok-iang (Bahasa Thai: นกเอี้ยง), adalah Thai (dan kemudian dianugerahi gelaran feudal Somdet Krom Phra Phithak Thephamat). Terkejut oleh budak lelaki itu, Chao Phraya Chakri (Mhud), yang merupakan Samuhanayok (Perdana Menteri Perdana) dalam pemerintahan Raja Boromakot, mengadopsi dia dan memberinya nama Thai Sin (Bahasa Thai: สิน) yang bermaksud wang atau harta karun. Apabila dia berusia 7 tahun, Sin ditugaskan kepada seorang sami yang bernama Thongdee untuk memulakan pendidikannya di Buddha Budha yang dipanggil Wat Kosawat (Bahasa Thai: วัดโกษาวาส) (kemudian Wat Choeng Tha (Bahasa Thai: วัดเชิงท่า). Selepas tujuh tahun, dia dihantar oleh ayah tirinya untuk berkhidmat sebagai halaman diraja. Dia belajar bahasa Min Nan, Vietnam, dan beberapa bahasa India, dan menjadi fasih dalam mereka. Apabila Sin dan rakannya Thong-Duang adalah orang-orang Buddha, mereka dilaporkan bertemu dengan seorang peramal yang berbahasa Cina yang memberitahu mereka bahawa kedua-duanya mempunyai garis bertuah di tangan mereka dan kedua-duanya akan menjadi raja. Tidak mengambil serius, tetapi Thong-Duang akan menjadi pengganti Raja Taksin, Rama I.

Kerjaya awalSunting

Setelah mengambil sumpah rahib Buddha selama kira-kira 3 tahun, Sin menyertai perkhidmatan Raja Ekathat dan pertama kali menjadi timbalan gabenor dan kemudian gubernur Tak, yang mendapatnya namanya Phraya Tak, gabenor Tak, yang terdedah kepada bahaya Burma, walaupun tajuk mulia rasminya adalah "Phraya Tak".

Pada tahun 1764, tentera Burma menyerang wilayah selatan Thailand. Dipimpin oleh Muang Maha Noratha, tentera Burma berjaya dan berarak ke Phetchaburi. Di sini, orang Burma dihadapkan oleh tentera Thai yang diketuai oleh dua jeneral, Kosadhibodhi dan Phraya Tak. Tentera Thai mengalahkan orang Burma kembali ke Singkhon Pass.

Pada tahun 1765, apabila Burma menyerang Ayutthaya, Phraya Tak mempertahankan ibu kota, yang mana beliau diberi gelaran "Phraya Vajiraprakarn" dari Kamphaeng Phet. Tetapi dia tidak mempunyai peluang untuk memerintah Kamphaeng Phet kerana perang meletus sekali lagi. Dia segera dipanggil ke Ayutthaya untuk melindungi bandar. Selama lebih dari setahun, tentera Thai dan Burma berperang sengit semasa pengepungan Ayutthaya. Ia adalah pada masa ini bahawa Phraya Vajiraprakarn mengalami banyak kemunduran yang menyebabkan dia meragukan nilai usahanya.

Rintangan dan kemerdekaanSunting

 
Raja Taksin Monumen Besar, monumen Raja Taksin disertai oleh empat askarnya yang dipercayai di Chantaburi

Pada 3 Januari 1766, sejurus sebelum Ayutthaya jatuh pada tahun 1767, dia melepaskan jalan keluar dari bandar di ketua 500 pengikutnya ke Rayong, di pantai timur Teluk Thailand. Tindakan ini tidak pernah dijelaskan dengan secukupnya, kerana komoditi Diraja dan Ayutthaya betul terletak di sebuah pulau; bagaimana Taksin dan pengikutnya berjuang keluar dari penjajahan Burma menjadi misteri.

Pada 7 April 1767, Ayutthaya menghadapi letusan penuh pengepungan Burma. Selepas kemusnahan Ayutthaya dan kematian raja Thailand, negara itu terbahagi kepada enam bahagian, dengan Sin mengawal pantai timur. Bersama Tong-Duang, kini Chao Phraya Chakri, akhirnya dia berjaya mengusir orang Burma, mengalahkan pesaingnya dan menyatukan kembali negara.

Oleh kerana keberanian dan keahliannya dalam memerangi musuh, ia dinaikkan pangkat menjadi gabenor Kamphaeng Phet dengan gelar Phraya Vajiraprakarn (Bahasa Thai: พระยาวชิรปราการ), tetapi ia sering disebut sebagai Phraya. Dia menjalankan pembelaan Ayutthaya pada hari-hari terakhirnya. Mungkin Sin menyaksikan bahawa keadaan kerajaan sangat putus asa. Oleh itu, sebelum Ayutthaya tiba, dia memutuskan untuk memindahkannya keluar dari bandar dan pergi ke Chon Buri, sebuah bandar di pantai timur Teluk Thailand, dan kemudian ke Rayong, di mana ia menaikkan tentera kecil dan penyokongnya mula memanggilnya sebagai Putera Tak. Dia merancang untuk menyerang dan menangkap Chantaburi, menurut versi sejarah lisan yang popular, katanya:

Kita akan menyerang Chantaburi malam ini. Hancurkan semua makanan dan peralatan yang ada, kerana kami akan makan di Chantaburi esok pagi.

Dengan tenteranya, dia berpindah ke Chantaburi, dan ditolak oleh Gabenor bandar untuk mendapatkan pujiannya, dia membuat serangan malam kejutan ke atasnya dan menangkapnya pada 15 Jun 1767, hanya dua bulan selepas karung Ayutthaya. Tenteranya meningkat dengan pesat, kerana orang-orang Chantaburi dan Trat, yang tidak dijarah dan diketepikan oleh orang Burma, secara semula jadi merupakan pangkalan yang sesuai baginya untuk membuat persediaan untuk pembebasan tanah airnya.

Setelah meranapkan Ayutthaya secara menyeluruh, orang Burma nampaknya tidak menunjukkan minat serius untuk menahan ibukota Siam, kerana mereka hanya meninggalkan beberapa pasukan di bawah Jeneral Suki untuk mengawal bandar yang hancur itu. Mereka mengalihkan perhatian mereka ke utara negara mereka sendiri yang tidak lama kemudian diancam dengan pencerobohan China. Pada 6 November 1767, setelah menguasai 5,000 askar dan semua dalam semangat yang baik, Taksin melayari Sungai Chao Phraya dan merampas Thonburi bertentangan dengan hari ini Bangkok, melaksanakan gabenor Thailand, Thong-in, yang ditugaskan Burma atasnya. kemenangannya dengan cepat dengan berani menyerang kem utama Burma di Phosamton dekat Ayutthya. Orang Burma dikalahkan, dan Taksin memenangi Ayutthaya kembali dari musuh dalam tempoh tujuh bulan setelah kemusnahannya.

Penubuhan modalSunting

 
Kampung Thonburi, di sebelah kanan (barat) bank Chao Phraya (di sini di sudut kiri bawah peta), menghadap kubu Bangkok, semasa Pengepungan 1688 Bangkok[3]

Taksin mengambil langkah-langkah penting untuk menunjukkan bahawa dia adalah pengganti yang layak untuk takhta. Dia dikatakan mengambil rawatan yang sesuai dengan sisa-sisa keluarga bekas Kerajaan Diraja, mengatur penjarahan besar mayat Ekatat, dan menangani masalah mencari modal. Mungkin, Taksin menyadari kota Ayutthaya telah mengalami kemusnahan yang begitu besar untuk memulihkannya ke bekas negara itu pasti akan menimbulkan sumbernya. Orang Burma sangat biasa dengan pelbagai laluan yang menuju ke Ayutthaya, dan sekiranya pembaharuan serangan Burma ke atasnya, tentera di bawah pembebasan itu tidak mencukupi untuk mempertahankan kota yang berkesan. Dengan pertimbangan-pertimbangan ini, beliau menubuhkan ibukotanya di Thonburi, lebih dekat ke laut daripada Ayutthaya.Bukan sahaja Thon Buri akan menjadi sukar untuk menyerang tanah, ia juga akan menghalang pengambilalihan senjata dan bekalan ketenteraan oleh sesiapa sahaja yang bercita-cita tinggi untuk menubuhkan dirinya sebagai putera merdeka lagi di Sungai Chao Phraya. Oleh kerana Thonburi adalah sebuah bandar kecil, pasukan Putera Tak, kedua-dua tentera dan pelaut, boleh menjadi kubu pertahanannya, dan jika dia mendapati mustahil untuk menahannya terhadap serangan musuh, dia dapat memulakan tentera dan memukul mundur ke Chantaburi.

Keberhasilan terhadap pesaing untuk kuasa adalah disebabkan oleh kemampuan Taksin sebagai pahlawan, kepemimpinan yang luar biasa, keberanian yang teladan dan organisasi pasukan yang efektif. Biasanya dia meletakkan dirinya di palang depan dalam pertemuan dengan musuh, sehingga memberi inspirasi kepada lelaki-pria itu untuk berbahaya. Antara pegawai-pegawai yang melemparkan dalam nasib mereka dengan beliau semasa kempen bagi mendapatkan kemerdekaan negara dan untuk penghapusan golongan bangsawan tempatan yang melantik diri sendiri dua personaliti yang kemudiannya memainkan peranan yang sangat penting dalam sejarah Thai. Mereka ialah anak-anak seorang pegawai yang mengandungi tajuk Pra Acksonsuntornsmiantra (Bahasa Thai: พระอักษรสุนทรเสมียนตรา), yang lebih tua daripada mereka bernama Tongduang (Bahasa Thai: ทองด้วง) dilahirkan pada tahun 1737 di Ayutthaya dan kemudian menjadi pengasas Chakri Dinasti, sementara yang lebih muda, Boonma (Bahasa Thai: บุญมา), lahir enam tahun kemudian, menganggap kuasa kedua kepadanya. Dua bersaudara itu menyertai perkhidmatan diraja.

Tongduang, sebelum pemecatan Ayutthaya, dilantik sebagai Luang Yokkrabat, mengendalikan pengawasan diraja, berkhidmat kepada Gubernur Ratchaburi, dan Boonma mempunyai gelaran hakim yang diberikan kepadanya sebagai NaiSudchinda. Oleh itu, Luang Yokkrabat (Tongduang) tidak berada di Ayutthaya untuk menyaksikan kengerian yang timbul dari kejatuhan kota, sementara Nai Sudchinda (Boonma) melarikan diri dari Ayutthaya. Walau bagaimanapun, semasa Raja Taksin sedang menyusun tenteranya di Chantaburi, Nai Sudchinda membawa para penahannya untuk bergabung dengannya, dengan itu membantu meningkatkan kekuatannya. Oleh kerana kenalannya yang terdahulu dengannya, pembebas sangat gembira kerana beliau mempromosikannya menjadi Pra Mahamontri. Hanya selepas penobatannya, Taksin bernasib baik untuk menjamin perkhidmatan Luang Yokkrabut atas cadangan Pra Mahamontri (Bahasa Thai: พระมหามนตรี) dan kerana dia sama-sama kenal dengan dia seperti dengan saudaranya, dia membesarkannya sebagai Pra Rajwarin. Setelah memberikan perkhidmatan isyarat kepada Raja semasa kempennya atau ekspedisi mereka sendiri terhadap musuh-musuh, Pra Rajwarin (Bahasa Thai: พระราชวรินทร์) dan Pra Mahamontri meningkat begitu cepat di kalangan bangsawan yang beberapa tahun kemudian, Chao Phraya Chakri, pangkat canselor, sementara yang terakhir menjadi Chao Phraya Surasih.

PemerintahanSunting

Masuk ke takhtaSunting

 
Raja Taksin yang Agung menguasai dirinya sebagai raja Thailand, 1767-12-28

Pada 28 Disember 1767, beliau telah dinobatkan sebagai raja Siam di Wang Derm Palace di Thonburi, ibukota baru Siam. Beliau menganggap nama rasmi Boromraja IV dan "Phra Sri Sanphet", tetapi diketahui dalam sejarah Thailand sebagai Raja Taksin, yang merupakan gabungan nama populernya, Phya Tak, dan nama pertamanya, Sin, atau Raja Thonburi, satu-satunya pemerintah modal itu. Pada masa penobatannya, dia hanya berusia 34 tahun. Menurut W.A.R. Wood (1924), Ayahnya (Taksin) adalah orang Cina atau sebahagian orang Cina, dan ibunya Siam, dan berkata "Dia percaya bahawa walaupun kuasa-kuasa alam berada di bawah kendaliya ketika dia ditakdirkan untuk berjaya, dan iman ini membawa dia percubaan dan mencapai tugas-tugas yang boleh dilihat oleh orang lain, seperti Napoleon, dia adalah seorang lelaki yang takdir. " Raja yang dipilih tidak kembali ke Ayutthaya tetapi untuk menjadikan ibukota di Thonburi, yang hanya dua puluh kilometer dari laut jauh lebih sesuai untuk perdagangan seaborne, tetapi dia tidak pernah mempunyai masa untuk membinanya menjadi sebuah bandar besar, kerana dia telah diduduki sepenuhnya dengan penindasan musuh dalaman dan luaran, serta perkembangan wilayah sepanjang pemerintahannya.

Lima negeri berasinganSunting

Selepas pemecatan Ayutthaya, negara ini telah hancur, disebabkan kehilangan kuasa pusat. Selain Raja Taksin, yang telah menganjurkan kekuasaannya di wilayah selatan-timur, Putera Teppipit, putra Raja Boromakot, yang tidak berhasil dalam tindakan penyisihan melawan orang Burma pada tahun 1766, telah menetapkan dirinya sebagai pemerintah yang memimpin Thailand di timur wilayah termasuk Nakhon Ratchasima atau Khorat, sementara Gubernur Phitsanulok, yang namanya Ruang (Bahasa Thai: เรือง), telah mengisytiharkan dirinya bebas, dengan wilayah di bawah kendalinya diperluas ke wilayah Nakhon Sawan. Utara Phitsanulok adalah bandar Sawangburi (dikenali sebagai Fang di Wilayah Uttaradit), di mana seorang sami Buddha yang bernama Ruan telah menjadikan dirinya sebagai putera, melantik rakan-rakannya yang berkelayakan sebagai komandan tentera. Dia sendiri mengejar pengajian Buddhis di Ayutthatya dengan hasil yang sangat baik sehingga ia telah dilantik sebagai ketua biarawan Sawangburi oleh Raja Boromakot. Di wilayah selatan hingga Chumphon, Pra Palad yang bertindak sebagai Gabenor Nawhon Si Thammarat mengisytiharkan kemerdekaannya dan menaikkan dirinya ke pangkat raja.

Setelah menegakkan kekuasaannya di Thonburi, Raja Taksin menyatakan apa yang dapat dipanggil 'penyatuan semula' kerajaan hari tua yang baik, menghancurkan saingan serantau. Selepas penangguhan sementara oleh Gabenor Phitsanulok, dia menumpukan perhatian kepada kekalahan yang paling lemah pertama. Putera Teppipit dari Phimai dibuang dan dibunuh pada tahun 1768.Chao Narasuriyawongse, salah seorang anak saudara Taksin, telah digantikan sebagai Gubernur. Raja Taksin sendiri mengetuai ekspedisi terhadapnya dan membawanya, tetapi Putera itu hilang dan tidak dapat ditemui lagi.

Pada tahun 1769, Phraya Chakri menyerang Nakhon Sri Thammarat tetapi terjebak di Chaiya. Apabila Raja Taksin melihatnya, dia menghantar tenteranya untuk membantu menangkap Nakhon Si Thammarat dan akhirnya menang. Dalam berurusan dengan Putera Nakhon Si Thammarat, yang ditawan oleh Gabenor Pattani yang setia, Raja tidak hanya memaafkannya tetapi juga memihak kepadanya dengan kediaman di Thonburi.

Pada tahun 1770, Raja Taksin menyerang kumpulan Chao Phra Fang (Ruan) yang menguasai Phitsanulok dan Uttaradit pada masa itu dan menang. Dia akhirnya menyatukan Siam sebagai satu kerajaan.

Perang dan pemberontakanSunting

Tidak perlu dikatakan, Hsinbyushin dari Burma tidak pernah meninggalkan rancangannya untuk memaksa Siam berlutut, dan sebaik sahaja dia dimaklumkan tentang asas Thonburi sebagai modal Raja Taksin, dia memerintahkan Gabenor Tavoyto menundukkannya pada 1767. Tentera Burma maju ke daerah Bangkung di wilayah Samut Songkram di sebelah barat ibukota baru, tetapi diarahkan oleh raja Thailand sendiri. Walau bagaimanapun, apabila pasukan China menyerbu, Hsinbyushin memutuskan untuk memanggil sebahagian besar pasukannya untuk menentang orang Cina.

Selepas perdamaian diselesaikan dengan China, raja Burma menghantar satu lagi tentera kecil 5,000 untuk menyerang Siam pada tahun 1774. Tetapi ia benar-benar dikelilingi oleh orang Thai di Bangkeo di Ratchaburi, dan akhirnya kelaparan memaksa Burma untuk menyerah kepada Raja Taksin. Ia tidak akan berlebihan untuk mengatakan bahawa dia boleh membunuh semua mereka jika dia ingin berbuat demikian, tetapi hakikat bahawa dia membawa mereka hidup adalah untuk mempromosikan semangat rakyat Thai. Pasukan bantuan Burma yang berkhemah di wilayah itu Kanchanaburi kemudian dibuang. Tidak terkalahkan oleh kekalahan ini, Raja Hsinbyushin cuba sekali lagi menakluk Siam, dan pada Oktober 1775, pencerobohan Burma terbesar di zaman Thonburi bermula di bawah Maha Thiha Thura, yang dikenali dalam sejarah Thailand sebagai Azaewunky. Beliau telah membezakan dirinya sebagai jeneral kadar pertama dalam peperangan dengan China dan dalam penindasan kenaikan Peguan baru-baru ini.

 
Pertempuran Bangkeo di Ratchaburi

Selepas menyeberangi sempadan Thai di Melamao pass, orang Burma bergerak ke arah Phitsanulok, menangkap Phichai dan Sukhothaion. Dalam soal siasat dua pegawai Phichai, Azaewunky merujuk kepada Chao Phraya Surasih yang merupakan Gabenor Phitsanulok sebagai "Phraya Sua" atau "harimau", dengan itu memberi kesaksian kepada keberanian dan kebolehpercayaannya. Orang Burma kemudian mengepung Phitsanulok yang dipertahankan oleh jeneral saudara-saudara, Chao Phraya Chakri dan Chao Phya Surasih, dan sebagai akibat daripada perlawanan degil pada pihak tentera Thai, mereka diperiksa di luar kubu kota selama 4 bulan. Mendengar tentang serangan berjaya Chao Phraya Chakri yang memulangkan Burma ke kubu mereka yang berkembun, Azaewunky mengatur pertemuan dengannya, dalam masa yang mana dia memuliakan jeneralnya dan menasihatinya untuk berhati-hati dengan dirinya sendiri. Dia menubuatkan bahawa Ketua Chakri pasti akan menjadi raja. Adakah dia benar-benar jujur ​​dalam ramalannya? Tiada jawapan yang pasti telah dijumpai untuknya. Walau bagaimanapun dia pada masa itu berusia tujuh puluh dua tahun, manakala lawannya hanya tiga puluh sembilan. Apa-apa keraguan mengenai strategi Azaewunky untuk menyebarkan percanggahan antara Raja Taksin dan Chao Phraya Chakri harus ditolak, kerana mereka bekerjasama rapat dalam ekspedisi tentera berikutnya.

Walaupun usaha Raja Taksin menyerang orang Burma dari belakang, Chao Phraya Chakri dan Chao Phraya Surasih tidak dapat menahan Phitsanulok lagi, kerana kekurangan ketentuan. Setelah mengumpul sebahagian besar penduduk, mereka berjaya melawan jalan mereka melalui garis musuh dan membuat ibu pejabat Phetchabun meraka. Azaewunky memimpin tenteranya ke bandar yang ditinggalkan pada akhir bulan Mac 1776, tetapi tidak lama kemudian berhadapan dengan masalah kekurangan makanan yang sama. Pada masa ini, dia diarahkan oleh raja Burma baru, Singu Min atau Chingkucha (1776-1782) untuk mengosongkan wilayah Thailand. Jadi tentera Azaewunky meninggalkan Siam, tetapi sisa-sisa pasukan Burma meneruskan perang sehingga mereka ditolak dari negara itu pada bulan September tahun itu.

Dalam pendapat Raja, selagi Chiang Mai adalah diperintah oleh orang Burma, utara Siam akan sentiasa tertakluk kepada serangan mereka. Oleh itu, prasyarat untuk mengekalkan keamanan di rantau itu akan menjadi pengusiran lengkap orang Burma dari Chiang Mai. Pada tahun 1771, Gabenor Burma kota itu memindahkan tenteranya ke selatan dan mengepung ke Phichai, tetapi dia dihalau keluar. Taksin mengikuti orang Burma dengan tujuan untuk mengkaji kekuatan mereka, dan tenteranya tidak bersedia untuk serangan langsung ke kubu kota mereka. Setelah bertemu dengan perlawanan yang keras kepala, dia bersara, mungkin percaya dalam ramalan kuno sehingga dua percubaan diperlukan untuk penangkapan Chiang Mai. Raja Narairaja telah mencuba dua kali untuk merampasnya sebelum jatuh ke tangannya.

Kegagalan Burma untuk mengambil Phichai membentuk permulaan kepada ekspedisi kedua Taksin ke Chiang Mai. Pada tahun 1773, tentera Burma yang mengancam Phichai telah ditangkap dan diserang dengan banyak. Phraya Phichai, Gubernur Phichai, melancarkan orang Burma dalam perebutan tangan ke tangan sehingga dua pedang panjangnya patah, dan dengan itu memenangkan nama "pedang yang patah." Apabila tentera Thai di bawah pimpinan Chao Phraya Chakri dan Chao Phraya Surasih tiba di Lampang, Phraya Chaban dan Phraya Kawila, kedua-dua pegawai utama yang telah meninggalkan Burma menyertai beliau dalam mengepung Chaing Mai dan tidak lama kemudian King Taksin tiba di tempat kejadian. Bandar ini jatuh kepada tentera Thai pada Januari 1775, tetapi Gabenor Burma dan komander berjaya melarikan diri dengan keluarga mereka. Sebelum berlepas ke Thonburi, Raja memberi penghormatan dan pembezaan kepada mereka yang telah menyumbang kepada kejayaan kempennya. Phraya Chaban telah dijadikan Gabenor Chiang Mai dengan gelaran Phraya Wichienprakarn, manakala Phraya Kawila dan Phraya Waiwongsa memerintah Lampang dan Lamphun masing-masing. Chao Phraya Chakri diarahkan untuk memanjangkan masa tinggalnya untuk membantu mereka dalam penyesatan utara, termasuk negara-negara Laotia. Walau bagaimanapun, Raja Burma menganggap bahawa negara-negara Laotia membentuk pangkalannya untuk menyelenggara kekuasaan Burma di wilayah timur lagi, iaitu, Luang Prabang dan Vientiane, Chiang Mai harus diambil kembali, sehingga tentara Burma dari 6.000 orang dikirim di sana untuk melaksanakan misinya pada tahun 1776. Orang-orang Burma memasuki bandar itu, tetapi dipaksa oleh tentera Thai di bawah Chao Phraya Surasih yang telah melancarkan pelepasannya. Chaing Mai telah menderita dari kempen baru-baru ini dengan begitu teruk bahawa penduduknya telah berkurang dan miskin, dan sekiranya serangan Burma yang baru, ia tidak dapat mempertahankan dirinya. Oleh sebab itu, Raja Taksin meninggalkan bandar itu dan penduduk yang tinggal ditransplantasikan ke Lampang. Oleh itu, Chiang Mai menjadi bandar yang sepi dan kekal selama lima belas tahun. Dalam beberapa tahun yang akan datang, Taksin berjaya menguasai Chiang Mai, dan menempatkan Kemboja di bawah paksaan Siam oleh 1779 selepas kempen ketenteraan berulang.

PengembanganSunting

 
Berdekatan Buddha Zamrud dalam pakaian musim panas

Pada tahun 1769, Kemboja mengalami kekacauan sekali lagi, kerana persaingan untuk takhta oleh dua saudara diraja, penatua Raja Ramraja (Non). Setelah mengalami kekalahan di tangan saudaranya (Ton) yang dibantu oleh pasukan Annam, dia mencari perlindungan di Siam. Prince Ton mengisytiharkan dirinya sebagai Raja Narairaja. Perjuangan ini memberi peluang kepada Raja Taksin untuk memulihkan kekuasaan Thailand ke Kemboja seperti pada zaman Ayutthaya. Tentera telah dihantar untuk membantu bekas Raja Ramraja untuk mendapatkan kembali kekuasaannya, tetapi tidak berjaya.

Penggabungan Wilayah Champasak secara tidak langsung membawa Raja Taksin untuk menghantar ekspedisi melawan Vientiane. Pada tahun 1777, penguasa Champasak, yang pada masa itu merupakan sebuah kerajaan bebas yang bersempadan dengan sempadan timur Thailand, menyokong Gabenor Nangrong, yang telah memberontak terhadap raja Thailand. Tentera Thai di bawah Chao Phraya Chakri diperintahkan untuk bergerak melawan pemberontak, yang ditangkap dan dibunuh, dan menerima bala bantuan di bawah Chao Phraya Surasih, dia maju ke Champasak, di mana penguasa, Chao O dan wakilnya ditawan dan berserabut dipenggal kepala. Champasak telah ditambah kepada Kerajaan Siam, dan Raja Taksin begitu gembira dengan tingkah laku Chao Phraya Chakri yang dipromosikannya sebagai Somdej Chao Phraya Mahakasatsuek Piluekmahima Tuknakara Ra-adet (Thai: สมเด็จเจ้าพระยามหากษัตริย์ศึก พิลึกมหึมาทุกนคราระอาเดช) (yang bermaksud Chao Phraya, Great Warrior-King yang sangat kuat bahawa setiap bandar takut dengan kekuatannya) -dalam gelaran bangsawan tertinggi yang dapat dicapai orang biasa. Ia akan setara dengan pangkat seorang Duke Diraja.

Pada tahun 1770, Raja Taksin melancarkan perang terhadap Nguyen Lords atas kawalan mereka ke Kemboja. Setelah beberapa kekalahan awal, tentera Siam-Kemboja bersama mengalahkan tentera Nguyen pada tahun 1771 dan 1772. Kekalahan ini membantu menimbulkan pemberontakan dalaman (pemberontakan Tây Sơn) yang akan segera menyapu Nguyen dari kuasa. Pada tahun 1773, Nguyen mengadakan perdamaian dengan Raja Taksin, memberikan kembali tanah yang dikuasai mereka di Kemboja.

Namun pada tahun 1771, tentera Thailand memenangi takhta Kemboja untuknya, tetapi Narairaja berundur ke timur negara ini. Akhirnya, Ramraja dan Narairaja datang berkompromi, di mana bekas menjadi Raja pertama dan kedua adalah Raja kedua atau Maha Uparayoj, dan Putera Tam adalah Maha Uparat atau Timbalan kepada Raja pertama dan kedua. Susunan ini terbukti tidak memuaskan. Putera Tam dibunuh, sementara Raja kedua mati secara tiba-tiba. Percaya bahawa Raja Ramraja bertanggung jawab atas kematian mereka, banyak pejabat terkemuka di bawah kepemimpinan Pangeran Talaha (Mu) memberontak, menangkapnya dan menenggelamkannya di sungai pada tahun 1780. Putera Talaha meletakkan Pangeran Ang Eng, putra berusia empat tahun bekas Raja Narairaja, di atas takhta dengan dirinya bertindak sebagai Bupati, tetapi ia segera bersandar terlalu banyak Annam, sehingga menjadi konflik dengan kebijakan Taksin untuk mendukung putera pro-Thailand di atas tahta Kamboja. Oleh itu, Raja Thailand memutuskan untuk menyerang Kemboja. Tentera Thai 20,000 di bawah Somdej Chao Phraya Mahakasatsuek berpindah ke Kemboja, dan sekiranya kejayaannya dalam menundukkan negara, beliau membantu menawan anak lelaki Taksin, Pangeran Intarapitak, sebagai Raja Kemboja. Dengan bantuan tentera Annamite, Putera Talana bersedia untuk berdiri tegak melawan pasukan Thailand di Phnom Penh, tetapi sebelum sebarang pertempuran bermula, gangguan serius yang telah pecah di Siam membuat Somdej Chao Phraya Mahakasatsuek memutuskan untuk kembali ke Thonburi , selepas menyerahkan perintah tentera kepada Chao Phraya Surasih.

Di Vientiane, Menteri Negara, Pra Woh, telah memberontak terhadap putera yang memerintah dan melarikan diri ke wilayah Champasak, di mana dia menubuhkan dirinya di Donmotdang dekat bandar Ubon sekarang. Dia membuat penyerahan rasmi ke Siam, ketika ia mengepung Champasak, tetapi setelah penarikan pasukan Thailand, ia diserang dan dibunuh oleh tentara dari Vientiane. Tindakan ini secara serta merta dihargai oleh Raja Taksin sebagai penghinaan yang besar terhadapnya, dan pada perintahnya, Somdej Chao Phya Mahakasatsuek menyerang Vientiane dengan tentera 20.000 orang pada tahun 1778. Ini berguna di sini untuk secara ringkas merangkum sejarah Laos yang telah dipisahkan kepada dua masjid di Luang Prabang dan Vientiane sejak awal abad kelapan belas. Putera Luang Prabang, yang berada dalam permusuhan dengan Putera Vientiane, menyerahkan diri kepada Siam untuk keselamatannya sendiri, membawa orang-orangnya untuk menyertai Somdej Chao Phya Mahakasatsuek dalam mengepung bandar.

Selepas pengepungan Vientiane yang mengambil masa kira-kira empat bulan, orang-orang Thai mengambil Vientiane dan membawa imej-imej Emerald Buddha dan Phra Bang ke Thonburi. Putera Vientiane berjaya melarikan diri dan pergi ke pengasingan. Oleh itu Luang Prabang dan Vientiane menjadi ketergantungan Thailand. Tiada apa yang pasti diketahui mengenai asal-usul Buddha Zamrud yang dirahmati. Adalah dipercayai bahawa imej ini diukir dari jasper hijau oleh artis atau artis di utara India kira-kira dua ribu tahun yang lalu. Ia dibawa ke Ceylon dan kemudian ke Chiang Rai, sebuah bandar di utara Siam di mana ia, pada tahun 1434, dijumpai utuh di chedi yang telah disambar oleh kilat. Sebagai objek penghormatan yang hebat di kalangan para Buddha Thailand. ia telah disimpan di biara di Lampang, Chiang Mai, Luang Prabang, Vientiane, Thonburi, dan akhirnya di Bangkok.

Ekonomi, budaya dan agamaSunting

 
Lukisan Raja Taksin dari Muzium Negara Rom.

Selepas Raja Taksin menubuhkan Thonburi sebagai ibu kota, orang ramai hidup dalam kemiskinan yang luar biasa, dan makanan dan pakaian jarang didapati. Raja menyedari nasib mata pelajarannya, jadi untuk mengesahkan tuntutannya terhadap Kerajaan, dia menganggap penyelesaian masalah ekonomi sebagai prioritas utama. Dia membayar harga beras untuk wang dari wang sendiri untuk mendorong peniaga asing untuk membawa sejumlah keperluan asas yang mencukupi untuk memenuhi keperluan rakyat. Dia kemudian mengagihkan beras dan pakaian kepada semua subjek kelaparannya tanpa pengecualian. Orang yang telah tersebar kembali ke rumah mereka. normal telah dipulihkan. Ekonomi negara secara perlahan pulih. Raja Taksin menghantar tiga utusan diplomatik ke China pada 1767, yang kemudiannya berada di bawah pemerintahan Maharaja Qianlong. Enam tahun kemudian, pada tahun 1772, China mengiktiraf Taksin sebagai penguasa sah Siam.

Rekod yang bertarikh 1777 menyatakan: "Barang-barang penting dari Thailand adalah ambar, emas, batu berwarna, nugget emas, debu emas, batu permata, dan memimpin keras." Pada masa ini raja secara aktif menggalakkan orang Cina untuk menetap di Siam, terutamanya mereka dari Chaozhou, sebahagiannya dengan niat untuk memulihkan ekonomi yang tidak stabil dan menaik taraf tenaga kerja tempatan pada masa itu. Dia terpaksa bertarung hampir sentiasa untuk kebanyakan pemerintahannya untuk mengekalkan kebebasan negaranya. Memandangkan pengaruh ekonomi masyarakat Cina pendatang berkembang dengan banyak masa, banyak bangsawan, yang dia ambil dari bangsawan Ayutthaya, mula menentangnya kerana bersekutu dengan pedagang Cina. Menurut seorang ulama, pembangkang dibimbing terutamanya oleh Bunnags, keluarga saudagar-bangsawan asal-usul Parsi, pengganti Menteri Pelabuhan dan Kewangan Ayutthaya, atau Phra Klang Ditambah dengan pendapatan cukai yang dilakukan oleh kegiatan-kegiatan ini-membantu memulihkan kehancuran kerajaan ekonomi.

Galleon Thai mengembara ke koloni Portugis Surat, di Goa, India. Bagaimanapun, hubungan diplomatik rasmi tidak dibentuk. Pada tahun 1776, Francis Light menghantar 1,400 flintlock bersama barangan lain sebagai hadiah kepada Raja Taksin. Kemudian, Thonburi mengarahkan beberapa senjata dari England. Huruf diraja telah ditukar dan pada tahun 1777, George Stratton, Viceroy Madras, telah menghantar sebuah kuntilan emas yang dihiasi dengan permata kepada Raja Taksin.

Pada tahun 1770, penduduk asli Terengganu dan Jakartapresented Raja Taksin dengan 2,200 senapang. Pada masa itu, Republik Belanda menguasai Kepulauan Java.

Pada masa yang sama Raja Taksin terlibat dalam memulihkan undang-undang dan ketenteraman dalam Kerajaan dan mengurus program kebajikan awam kepada rakyatnya. Penyalahgunaan dalam penubuhan Buddha, dan di kalangan orang awam, telah diperbaiki dengan sewajarnya, dan makanan dan pakaian serta keperluan keperluan hidup yang lain telah dibagikan dengan cepat kepada mereka yang memerlukannya, dengan itu membawa penghormatan dan kasih sayang kepadanya.

Raja Taksin juga berminat dengan cawangan seni lain, termasuk tarian dan drama. Terdapat bukti bahawa ketika dia pergi untuk menyekat puak Chao Nakhon Si Thammarat pada tahun 1769, ia membawa kembali penari wanita Chao Nakhon. Bersama-sama dengan penari yang dia kumpulkan dari tempat lain, mereka melatih dan mendirikan sebuah rombongan diraja di Thonburi pada model Ayutthaya. Raja menulis empat episod dari Ramakian untuk rombongan diraja untuk berlatih dan melaksanakan.

Apabila dia pergi ke utara untuk menindas puak Phra Fang, dia dapat melihat bahawa para bhikkhu di utara telah lemah dan tidak disiplin. Beliau menjemput para kenamaan gereja dari ibukota untuk mengajar bhikkhu-bhikkhu itu dan membawanya kembali selaras dengan ajaran utama Buddhisme. Walaupun Raja Taksin telah memohon dirinya untuk mengubah agama Buddha selepas tempoh penurunannya berikutan kehilangan Ayutthaya ke Burma, secara beransur-ansur membawanya kembali ke norma yang dinikmatinya semasa pemerintahan Ayutthaya, sejak pemerintahannya begitu ringkas sehingga ia tidak dapat berbuat banyak.

Pentadbiran Sangha semasa zaman Thonburi mengikuti model yang ditubuhkan di Ayutthaya, dan dia membenarkan mubaligh Perancis masuk ke Thailand, dan seperti raja Thailand sebelumnya, membantu mereka membina sebuah gereja pada tahun 1780.

Tahun terakhir dan kematianSunting

Ahli sejarah Thailand menunjukkan bahawa ketegangan terhadapnya telah menular, dan raja mula menjadi fanatik agama. Pada 1781, Taksin menunjukkan peningkatan tanda-tanda masalah mental. Dia percaya dirinya menjadi Buddha masa depan, mengharapkan mengubah warna darahnya dari merah ke putih. Semasa dia mula mengamalkan meditasi, dia juga memberi ceramah kepada para rahib. Yang lebih serius, dia menimbulkan perpecahan dalam Buddhisme Siam dengan menghendaki bahawa pemujaan harus mengenali dia sebagai asotāpanna atau "pemenang aliran" -orang yang telah memulakan pertama dari empat tahap pencerahan. Para bhikkhu yang enggan tunduk kepada Taksin dan menyembahnya sebagai tuhan diturunkan dalam status, dan ratusan yang menolak untuk menyembahnya seperti itu telah tersentuh dan dijatuhi hukuman penjara.

Ketegangan ekonomi yang disebabkan oleh peperangan adalah serius. Apabila kebuluran berleluasa, penjarahan dan jenayah meluas. Pejabat rasuah dilaporkan banyak. Menurut beberapa sumber, banyak penindasan dan pelanggaran yang dibuat oleh pegawai dilaporkan. Raja Taksin menghukum mereka dengan keras, menyiksa dan melaksanakan pegawai tinggi. Ketidakpastian di kalangan pegawai boleh dijangkakan.

Beberapa ahli sejarah telah mencadangkan bahawa kisah 'kegilaan'nya mungkin telah dibina semula sebagai alasan untuk menggulingkannya. Walau bagaimanapun, surat-surat seorang mubaligh Perancis yang berada di Thonburi pada masa itu menyokong tingkah laku tingkah laku raja yang melaporkan bahawa "Dia (Taksin) lulus sepanjang masa dalam doa, puasa, dan meditasi, agar dengan cara ini menjadi boleh terbang melalui udara. " Sekali lagi, para mubaligh menerangkan keadaan:

"Selama bertahun-tahun, Raja Siam telah sangat mencemaskan subjeknya dan orang asing yang tinggal di atau datang untuk berdagang di kerajaannya. Pada tahun lalu (1781) kaum Cina, yang sudah biasa berdagang, mendapati diri mereka terpaksa hampir menyerah sepenuhnya. Tahun lepas ini kekecohan yang disebabkan oleh Raja ini, lebih daripada separuh gila, telah menjadi lebih kerap dan lebih kejam daripada sebelumnya. Dia telah dipenjarakan, disiksa, dan diserang, menurut kepalanya, isterinya, puak anaknya - bahkan pewaris pewaris, dan pegawai tingginya. Dia mahu menjadikan mereka mengaku bersalah atas jenayah yang mereka tidak bersalah."

Oleh itu istilah 'gila' atau 'kegilaan' mungkin definisi kontemporari yang menerangkan tindakan raja: menurut akaun era Rattanakosin berikut, Raja Taksin digambarkan sebagai 'gila'. Walau bagaimanapun, dengan ancaman Burma masih berlaku, seorang penguasa yang kuat diperlukan di atas takhta.

Akhirnya puak yang diketuai oleh Phraya Sun merampas modal. Satu rampasan kuasa yang menyingkirkan Taksin dari takhta itu berlaku, walaupun Taksin meminta untuk dibenarkan menyertai keramaian. Gangguan di Thonburi meluas secara meluas, dengan pembunuhan dan penjarahan yang berleluasa. Apabila rampasan kuasa itu berlaku, Ketua Chao Phraya Chakri bertempur di Kemboja, tetapi dia segera kembali ke ibu kota Thailand setelah diberitahu mengenai rampasan kuasa itu. Setelah tiba di ibukota, Ketua mematikan rampasan kuasa melalui tangkapan, penyiasatan dan hukuman. Keamanan kemudian dipulihkan di ibu negara.

Menurut ketua-ketua kerajaan Thailand, Jeneral Chao Phraya Chakri memutuskan untuk meletakkan kematian Taksin yang diturunkan. The Chronicles menyatakan bahawa, semasa dibawa ke tempat pelaksanaan, Taksin meminta penonton dengan Ketua Chao Phraya Chakri tetapi ditolak oleh Jeneral. Taksin dipenggal di hadapan benteng Wichai Prasit pada hari Rabu, 10 April 1782, dan mayatnya dikebumikan di Wat Bang Yi Ruea Tai. Ketua Chao Phraya Chakri kemudian menguasai ibu kota dan mengisytiharkan dirinya sebagai raja bersama-sama dengan menubuhkan Rumahtangga Chakri.

Satu akaun alternatif (oleh kronik annamese Rasmi) menyatakan bahawa Taksin diperintahkan untuk dilaksanakan dalam cara siam tradisional oleh Jeneral Chao Phraya Chakri di Wat Chaeng: dengan dimeteraikan dalam karung beludru dan dipukul mati dengan kelab cendana wangi. Terdapat satu akaun yang mendakwa bahawa Taksin diam-diam dihantar ke sebuah istana yang terletak di pergunungan-pergunungan terpencil Nakanhon Si Thammarat di mana dia tinggal sehingga tahun 1825, dan seorang pengganti dipukul mati di tempatnya. Abang Raja Taksin dan isterinya terletak di Wat Intharam (terletak di Thonburi). Mereka telah diletakkan di dalam stupa berbentuk dua lotus berbentuk lotus yang berdiri di hadapan dewan lama.

Pengkritik ke atas rampasan kuasaSunting

Satu lagi pandangan yang bertentangan mengenai peristiwa itu ialah Jeneral Chakri sebenarnya mahu menjadi Raja dan menuduh Raja Taksin menjadi orang Cina. Sejarah akhir bertujuan untuk mengesahkan raja baru, Phraya Chakri atau Rama I dari Rattanakosin. Menurut Nidhi Eoseewong, ahli sejarah, penulis, dan pengulas politik terkemuka Thailand, Taksin dapat dilihat sebagai pemula, gaya pemimpin baru, mempromosikan 'kerajaan yang terdesentralisasi' dan generasi baru para bangsawan, asal-usul pedagang Cina, pembantu dalam peperangan. Sebaliknya, Phraya Chakri dan penyokongnya adalah 'generasi lama' para bangsawan Ayutthaya, ketidakpuasan dengan perubahan yang terdahulu.

Bagaimanapun, ini menyangkakan fakta bahawa Chao Phraya Chakri sendiri berasal dari sebahagian asal China dan dia sendiri berkahwin dengan salah seorang anak perempuan Taksin. Tiada konflik sebelumnya antara mereka disebut dalam sejarah. Laporan mengenai konflik antara raja dan pedagang Cina dilihat disebabkan oleh kawalan harga beras pada masa kebuluran. Walau bagaimanapun, sebelum kembali ke Thonburi, Chao Phraya Chakri mempunyai anak lelaki Taksin dipanggil ke Kemboja dan dibunuh. Secara keseluruhannya, Phraya Chakri, sebenarnya, yang paling mulia di dalam kerajaan, yang menuntut urusan negara sebagai Canselor. Oleh itu, beliau berpotensi menjadi pemimpin baru.

Satu lagi pandangan peristiwa ini ialah Thailand berhutang China berjuta-juta baht. Untuk membatalkan perjanjian antara China dan Thailand, Raja Taksin memutuskan untuk menunaikan dan berpura-pura mati dalam pelaksanaan.

Hubungan dengan Empayar CinaSunting

Apabila Ayutthaya jatuh ke Burma pada tahun 1767, sumber Thai dan Cina menyebut bahawa Taksin, kemudian tuan Tak, memecahkan pengepungan Burma dan mengetuai tenteranya ke Chantaburi. Selama bertahun-tahun, Empayar China berada dalam konflik sempadan dengan Konbaung Burma. Penjajahan Burma ke Siam menjadi amaran untuk Empayar Cina. Kemudian, Taksin menghantar misi tributaty untuk meminta meterai diraja, mendakwa bahawa takhta Kerajaan Ayutthaya berakhir. Sumber-sumber Vietnam dan China melaporkan bahawa matlamat Taksin dalam menyerang Kemboja adalah untuk menumbangkan sisa-sisa sisa-sisa diraja Ayutthaya yang berlindung di kerajaan itu.

Mahkamah Cina tidak dapat membantu tetapi merebut peluang itu dengan meminta Taksin, sebagai 'sahabat baru', menjadi sekutunya dalam perang melawan Burma. Akhirnya Mahkamah Cina meluluskan status kerajaan Taksin, sebagai raja Siam baru.

Sumbangan besar kepada kejayaannya berasal dari komuniti perdagangan Teochiu Cina di rantau ini, di mana Taksin mampu memanggil dengan hubungan keturunannya; dia dikatakan sebagai separuh Teochiu sendiri. Dalam jangka masa pendek, perdagangan China menyediakan makanan dan barangan yang diperlukan untuk peperangan yang membolehkan Taksin membina keadaannya yang baru. Dalam jangka masa panjang, ia menghasilkan pendapatan yang boleh digunakan untuk "membiayai perbelanjaan negeri dan pemeliharaan keluarga komersil diraja, mulia, dan kaya."

Seperti yang diperhatikan oleh kontemporari, François Henri Turpin (1771), di bawah keadaan kelaparan 1767-1768:

"Taksin memperlihatkan semangatnya yang murah hati, dan orang-orang yang memerlukannya tidak lagi berkecukupan, perbendaharaan awam dibuka untuk melegakan, sebagai imbalan wang tunai, orang asing membekalkan mereka dengan produk yang tanahnya ditolak. tuntutan [untuk menjadi raja] dengan kebajikannya, penyalahgunaan telah diubahsuaikan, keselamatan harta dan orang telah dipulihkan, tetapi kesakitan terbesar telah ditunjukkan kepada pendosa. Enakmen undang-undang yang tidak ada yang mengadu telah diganti untuk kuasa sewenang-wenang yang lambat laun punca pemberontakan. Dengan kepastian keamanan awam, dia dapat mengukuhkan kedudukannya dan tidak ada orang yang ikut dalam kemakmuran umum yang dapat menuntut takhta. "

WarisanSunting

 
Patung Raja Taksin yang Hebat di Wongwian Yai

Raja Taksin dilihat oleh beberapa ahli sejarah radikal sebagai Raja yang berbeza dari Raja Ayutthaya, dalam asal-usulnya, dasarnya, dan gaya kepimpinannya, sebagai wakil kelas baru. Semasa Tempoh Bangkok sehingga Revolusi Siam 1932 Raja Taksin, dikatakan, tidak begitu tinggi sebagai Raja Siam lain kerana para pemimpin Dinasti Chakri masih prihatin terhadap legitimasi politik mereka sendiri. Selepas 1932, apabila raja monarki mutlak memberi laluan kepada zaman demokratik, Raja Taksin menjadi lebih dihormati daripada sebelumnya. Sebaliknya, King Taksin menjadi salah satu wira negara. Ini kerana para pemimpin masa itu seperti Plaek Pibulsonggram dan junta tentera kemudiannya pula ingin memuliakan dan mempublikasikan kisah-kisah tokoh sejarah tertentu pada masa lalu untuk menyokong dasar nasionalisme, pengembangan dan patriotisme mereka sendiri.

 
Masuk pintu makam Raja Taksin di Chenghai, Guangdong, Cina

Patung Raja Taksin dilancarkan di tengah-tengah Wongwian Yai (Bulatan Lalu Lintas Besar) di Thonburi, di persimpangan Jalan Prajadhipok / Inthara Phithak / Lat Ya / Somdet Phra Chao Taksin Jalan. Raja digambarkan dengan tangan kanannya memegang pedang, berukuran kira-kira 9 meter dari kaki kudanya hingga ke puncak topinya, terletak pada alas beton bertetulang 8.90 × 1.80 × 3.90 meter. Terdapat empat bingkai relief stuko di kedua-dua belah kaki. Majlis perasmian monumen ini telah diadakan pada 17 April 1954 dan pesta penghargaan penghormatan diraja berlaku setiap tahun pada 28 Disember. Raja hari ini secara rasmi datang untuk menghormati patung Raja Taksin.

Monumen yang memaparkan Raja Taksin menunggang kuda yang dikelilingi oleh empat askarnya yang dipercayai; Pra Chiang-ngen (kemudian Phraya Sukhothai), Luang Pichai-asa (kemudian Phraya Phichai), Luang Prom-sena, Luang Raj-saneha. Ia ditempatkan di taman awam Toong yang chey di jalan Leab muang, tepat di seberang Dewan Bandaraya, Chantaburi.

Pada tahun 1981, kabinet Thailand telah meluluskan resolusi untuk memberikan Raja Taksin gelaran kehormat Great. Dengan niat memuliakan raja-raja Thailand dalam sejarah yang telah dihormati dan dihormati dengan tajuk The Great, Bank of Thailand mengeluarkan Siri Wang ke-12 yang dipanggil The Great Series, dalam tiga denominasi: 10, 20 dan 100 Baht. Monumen Raja Taksin yang besar di taman rekreasi Tungnachaey di Chanthaburi muncul di belakang nota 20 Baht yang dikeluarkan pada 28 Disember 1981. Tarikh penobatannya, 28 Disember, adalah hari rasmi penghormatan kepada Raja Taksin, walaupun tidak ditetapkan sebagai cuti umum. Persatuan Maw Sukha pada 31 Januari 1999, melontarkan Raja Taksin Penyelamat dari Bangsa Amulet, yang berusaha menghormati sumbangan Raja Taksin kepada Siam semasa pemerintahannya.

Keluarga Na Nagara (juga dieja Na Nakorn) diturunkan dalam garis lelaki langsung dari Raja Taksin.

IsuSunting

Raja Taksin mempunyai 21 anak lelaki dan 9 anak perempuan bernama[1]

  • Prince Chui, the Prince Inthra Phithak (Front Palace)
  • Prince Noi
  • Prince Amphawan (Later Mr. Wan)
  • Prince Thatsaphong (Later Lord Phong Narin)
  • Prince Narenthra Ratchakuman (Later Lord Narenthra Racha)
  • Prince Thatsaphai (Later Lord Inthra Aphai)
  • Prince Suphanthuwong (Later Mr. Men)
  • Princess Pancha Papi
  • Prince Sila
  • Princess Komon
  • Princess Buppha
  • Prince Singhara
  • Prince Lek
  • Princess Samliwan (Later Chao Chom Manda Samli)
  • Prince Onnika (Later Mr. Nu Dam)
  • Princess Praphaiphak
  • Princess Sumali
  • Prince Thamrong
  • Princess Lamang
  • Princess Sangwan
  • Prince Khanthawong
  • Prince Mekhin
  • Prince Isinthon
  • Prince Bua
  • Prince (Unnamed)
  • Prince Nu Daeng
  • Princess Sut Chatri
  • Prince Noi (Later Lord of Nakhon Si Thammarat)
  • Prince Thong In (Later Lord of Nakhon Ratchasima)

See alsoSunting

ReferencesSunting

CitationsSunting

  1. ^ a b ธำรงศักดิ์ อายุวัฒนะ. ราชสกุลจักรีวงศ์ และราชสกุลสมเด็จพระเจ้าตากสินมหาราช (dalam bahasa Thai). Bangkok: สำนักพิมพ์บรรณกิจ. m/s. 490. ISBN 974-222-648-2. 
  2. ^ Lintner, p. 112
  3. ^ Jean Vollant des Verquains History of the revolution in Siam in the year 1688, in Smithies 2002, p.95–96

BibliographySunting

External linksSunting

Taksin
Tarikh keputeraan: 17 April 1734 Tarikh kemangkatan: 7 April 1782
Gelaran pemerintah
Didahului oleh
Ekkathat
(
raja Ayutthaya)
Raja Siam
1767–1782
Diikuti oleh:
Buddha Yodfa Chulaloke (Rama I)
(
raja Rattanakosin (Bangkok))

referenceSunting